Pantun Agama

Pantun Agama – Pantun adalah sebuah karya sastra yang secara teori disebut sebagai puisi lama. Adanya penggunaan pantun di tengah masyarakat tradisional sudah melekat erat dengan budaya budaya Nusantara. Pantun sebagai warisan budaya di negeri ini bukan hanya sebagai karya sastra semata namun didalamnya terkandung nilai kedaerahan dan kearifan lokal yang bisa kita pelajari sebagai generasi muda di zaman modern ini.

Sejatinya fungsi pantun dalam kehidupan tidak hanya sebagai media pergaulan seperti berkenalan, bercanda, mengungkapkan perasaan, dan seterusnya, tapi  pantun juga memiliki tujuan lain yaitu menyalurkan nilai moral berupa nasehat maupun pesan agama dari orang tua kepada anak muda.

Disini akan dibagikan beberapa nasehat dari pantun agama atau pantun religi yang bisa disimak sebagai renungan singkat bagi pembaca yang menyukai pantun. Silahkan disimak!

Kumpulan Pantun Agama

pantun agama islam

Pantun Agama Islam

Buat patung untuk dijual
Patungnya terbuat dari tanah
Jika kau ingin beramal
Pahamilah makna istiqomah

***

Sebagus-bagusnya karya
Adalah yang memiliki makna
Sebaik-baiknya manusia
Adalah yang berguna bagi sesama

***

Redup bulan nampak ingin hujan
Pasang pelita sampai berjelaga
Hidup mati di tangan Tuhan
Tiada seorangpun sampai dapat menduga

***

Barang siapa menggelar tikar
Maka dirinya tengah liburan
Barang siapa selalu sabar
Maka dirinya disayang Tuhan

***

Daun tetap di atas dulang
Anak ikan mati dituba
Dalam kitab terdapat terlarang
Perbuatan haram jangan dicoba

***

Pergi ke toko membeli paku
Tidak lupa membeli obat
Jadi orang harus berilmu
Supaya sukses dunia akhirat

***

Kera di hutan melompat-lompat
Si pemburu memasang jerat
Hina sungguh sifat mengumpat
Dilaknat Allah dunia akhirat

***

Daun jatuh ujungnya basah
Banyak ditemui di dekat sawah
Awali hari dengan basmallah
Akhiri hari dengan hamdallah

***

Kalau Tuan pergi ke Kedah
Singgah semalam di Kuala Muda
Sembahyang itu perintah Tuhan
Jika ingkar masuk neraka

***

Kerja keras tanpa jeda
Pasti sukses datang selalu
Berbaktilah kepada orang tua
Niscaya Tuhan akan ridhoimu

***

Ramai orang menggali perigi
Ambil buluh lalu diikat
Ilmu dicari tak akan rugi
Buat bekal dunia akhirat

***

Pergi ke pasar membeli sapu
Tidak sengaja menginjak duri
Jangan lupa sholat lima waktu
Di sela kegiatan sehari-hari

***

Harimau belang turun sekawan
Mati ditikam si Janda balu
Ilmu akhirat tuntulah tuan
Barulah sempurna segala fardu

***

Barang siapa mencuri kentang
Nantinya ia mendapat dera
Barang siapa zalimi orang
Nantinya dapat balas dari-Nya

***

Dua tiga empat lima
Enam tujuh delapan sembilan
Kita hidup takkan lama
Jangan lupa siapkan bekalan

***

Jika kamu ingin bekerja
Harus semangat pantang menyerah
Jika kamu ingin jadi kaya
Jangan lupa untuk bersedekah

***

Banyaklah masa antara masa
Tidak seelok masa bersuka
Meninggalkan sembahyang jadi biasa
Tidak takut api neraka

Pantun Agama Islam Bagian 2

pantun agama islam bagian 2

Pergi ke pasar membeli gula
Tidak lupa membeli asinan
Percuma punya banyak harta
Tapi tidak bertakwa dan beriman

***

Masa berada di Pulau Jawa
Rakan diajak pergi menjala
Maha Berkuasa jangan dilupa
Kuasa Allah tidak terhingga

***

Para petani memanen padi
Saat di sawah melihat batu
Ingatlah Allah Setiap hari
Dengan sholat lima waktu

***

Asam kandis asam gelugur
Ketiga asam si riang-riang
Menangis mayat di pintu kubur
Teringat jasad tidak sembahyang

***

Hari minggu pergi ke kota
Tidak lupa membeli semangka
Hindarilah miras dan narkoba
Karena dapat merusak bangsa

***

Terang bulan terang Cahaya
Cahaya memancar ke Tanjung Jati
Jikalau hendak hidup bahagia
Beramal ibadah sebelum mati

***

Jalan-jalan membawa gerobak
Tidak lupa mampir ke pasar
Barang siapa berlaku tamak
Maka dirinya termasuk ingkar

***

Tante Mayang tetangga jaksa
Membeli bubur dikasih laksa
Tidak sembahnyang tidak puasa.
Di dalam kubur mendapat siksa.

***

Jalan-jalan membeli nanas
Nanas dikupas lalu dimakan
Ayo kita cepat bergegas
Sholat Jumat akan ditegakkan

***

Pak Kulup anak juragan
Mati dicarun muntahkan darah
Hidup di dunia banyak dugaan
Kepada Allah kita berserah

***

Badan pegal tidur di kasur
Bangun-bangun sudah jam lima
Jadi orang itu harus jujur
Supaya kita dapat pahala

***

Daun tetap di atas dulang
Anak udang mati dituba
Dalam kitab ada terlarang
Perbuatan haram jangan dicoba

***

Pergi ke pasar membeli kerang
Kerangnya dimasak dengan sayur
Jika masih merasa kurang
Pertanda hati yang tak bersyukur

***

Sungguh indah pintu dipahat
Burung puyuh di atas dahan
Kalau hidup hendak selamat
Taat selalu perintah Tuhan

***

Janganlah tunggu daun yang lebat
Untuk melihat sebuah dahan
Janganlah tunggu ajal mendekat
Untuk bertobat kepada Tuhan

***

Sayang-sayang buah kepayang
Buah kepayang hendak dimakan
Manusia hanya boleh merancang
Kuasa Allah menentukan

***

Jalan-jalan ke kota baru
Tidak lupa membeli sabun
Sholat itu lima waktu
Jangan sampai tertinggal satu pun

Pantun Agama Islam Bagian 3

pantun agama islam bagian 3

Bunga kenanga diatas kubur
Pucuk sari pandan Jawa
Apa guna sombong dan takabur
Rusak hati badan binasa

***

Jika kamu sudah tiba
Kabari aku secepatnya
Jika nanti sudah bahagia
Jangan lupa ingat pada-Nya

***

Hanyalah padi satu-satunya
Yang bisa jadi sepiring nasi
Hanyalah Dia satu-satunya
Yang harus selalu kita imani

***

Usai kerja sampai pagi
Besoknya waktunya gajian
Usai puasa tiga puluh hari
Kita rayakan hari lebaran

***

Akhir bulan mendapat gaji
Gaji untuk membeli ketupat
Rajin-rajinlah sholat dan mengaji
Janganlah lupa puasa dan zakat

***

Jangan suka memfitnah orang
Orang benci Tuhan pun murka
Jangan suka melalaikan sembahyang
Bila mati masuk neraka

***

Rumput-rumput di pinggir semak
Jatuh sehelai selarasnya
Meski ilmu setinggi tegak
Tidak sembahyang apa gunanya

***

Nangka muda digulai lemak
Buah keranji masak tersangkut
Harta dunia jangan di tamak
Bila mati tidak mengikut

***

Makan martabak di restoran
Ditambah sambal biar pedas
Jadi orang harus beriman
Jangan lupa sama yang di atas

***

Tali jangkar di dama kapal
Tenggelamnya di laut dalam
Orang ingkar beratlah dosa
Akhir hayat tidak tenteram

***

Jangan menanam di tengah ladang
Bila tak tahu menanam apa
Janganlah buka aibnya orang
Bila aibmu enggan dibuka

***

Anak ayam turunlah satu
Matilah satu tinggallah habis
Matilah badan waktu itu
Sebab mengikuti setan iblis

***

Mari kita pergi ke sawah
Para petani sedang bekerja
Mari kita rajin beribadah
Jangan tunggu sampai tua

***

Ke Baitullah di tanah suci
Datang ke sama minta selamat
Tuhan Allah yang maha suci
Jangan dilupakan setiap saat

***

Tiada bumi tanpa udara
Bumi-lah tempat kita berada
Tiada Tuhan selain Dia
Nabi Muhammad itu Rasul-Nya

***

Sama-sama tetapkan iman
Supaya jangan jadi halangan
Ajal dan maut jodoh pertemuan
Semuanya itu di tangan Tuhan

***

Ibu-ibu jualan bubur
Bubur dicampur buah kelapa
Selesai sahur langsung tidur
Bangun-bangun sudah berbuka

Pantun Religi Islami

pantun agama yang islami

Timbus pisang di batas para
Anak ayam jantan betina
Rukun Islam berapa perkara
Itulah hamba hendak bertanya

***

Pergi ke pasar membeli meja
Tidak lupa membeli papan
Belajar ilmu dunia boleh saja
Tapi ilmu agama jangan dilupakan

***

Kalau Adik selesai makan
Jangan lupa nasi ditungku
Kalau adik dah jadi kaya
Jangan lupa Tuhan yang satu

***

Jalan-jalan siang hari
Siang hari aduh panasnya
Kerja keras tiap hari
Ibadah sholat jangan lupa

***

Banyak hari perkara hari
Hari Jumaat hari kita
Banyak Nabi perkara Nabi
Nabi Muhammad Nabi kita

***

Dari kecil menanam biji
Saat besar jadi pohonan
Sejak kecil rajin mengaji
Makin teguhlah dalam beriman

***

Tekun kita beramal ibadah
Untuk belanja dikemudian hari
Kita serahkan kehadirat Allah
Mudah-mudahan disyafaatkan Nabi

***

Selagi langit masih senja
Ayo kita segera berangkat
Selagi usia masih muda
Ayo kita segera tobat

***

Pisang ambon di tanam di gunung
Tumbuh sepuluh layu sebatang
Buruk orang jangan dicari
Bila kita sedang berpuasa

***

Jalan-jalan keliling desa
Tidak lupa mampir ke sawah
Bersenang-senang boleh saja
Tapi jangan lupa beribadah

***

Banyak bulan perkara bulan
Bulan puasa bulan kita
Banyak Tuhan perkara TUhan
Tuhan yang esa Tuhan kita

***

Dua tiga empat lima
Enam tujuh lapan sembilan
Kita hidup takkan lama
Jangan lupa siapkan bekalan

***

Malam ini malam Jumaat
Esok malam Sabtu
Kita ini umat Muhammad
Jangan sampai meninggalkan waktu

***

Hari raya hari yang indah
Bermaaf-maafan sesama saudara
Hai manusia jangan lupa beribadah
Perintah Allah laksanakan segera

***

Dari kecil nak cincilak padi
Sudah besar cincilak padang
Dari kecil nak duduk mengaji
Sudah besar tegak sembahyang

***

Kalau terbang jangan tinggi-tinggi
Ingat bumi ada di bawah
Kalau sembahyang luruskan hati
Dalam beribadah dan ikuti sunnah

***

Asam kandis asam gelugur
Kedua ayam si riang-riang
Menangis mayat di pintu kubur
Terkenang badan tidak sembahyang

***

Fitnah itu berat ampunannya
Karena berdosa sesama manusia
Mulut mudah mengucapkannya
Janganlah dibuat mengucap dengan sia-sia

***

Sebatang pohon daunnya rimbun
Lebat daunnya tiada buahnya
Walaupun hidup seribu tahun
Kalau tak sembahyang apa gunanya

***

Barang siapa kuat memegang iman
Hidup matinya tidak akan tersesat
Barang Siapa menyembah Tuhan
Dunia dan akhirat akan selamat

***

Saya pergi beli tembaga
Saya pakai untuk merekatkan parang
Apabila ingin masuk surga
Sering-sering mengaji dan sembahyang

***

Ibadan Puasa itu satu adalah perintah
Oleh Allah yang maha kuasa
Perintah itu jangan dibantah
Namun di laksanakan dengan leluasa

***

Kemumu di dalam semak
Jatuh sehelai selarasnya
Meski ilmu setinggi tegak
Tidak sembahyang apa gunanya

Pantun Agama Kristen

pantun agama kristen

Gigi nenek giginya palsu
Sudah lama tidak terlihat
Banyak orang baik berbuat palsu
Hanya Tuhan yang baiknya terlihat

***

Burung terbang diangkasa
Laksanana pesawat lepas landas
Janganlah engkau berbuat dosa
Karna engkau akan kandas

***

Pergi ke pasar beli durian
Letaknya di jalur barat
Hari sabat ingatlah Tuhan
Hari lain jalankan amanat

***

Buah pisang buah anggur
Manis dan enak rasanya
Sebelum kamu beranjak tidur
Jangan lupa untuk berdoa

***

Di pasir putih kulihat laut biru
Aku di sini menunggu senja
Mulutku bernyanyi hatiku terharu
Senandungkan puja puji untuk-Nya

***

Elok putih bunga melati
Aromanya lembut mewangi
Suami istri mengikat janji
Akan setia sehidup semati

***

Antar sekolah bertanding voli
Berebut piala juara satu
Semoga kebahagiaan kian menghampiri
Selamat natal dan tahun baru

***

Sebelum Senin adalah Minggu
Sesudah Senin hari Selasa
Lupakan sejenak gundah kerjamu
Kita nikmati paskah bersama

***

Kura-kura ninja bernama Michaelangelo
Dapat berpikir seperti manusia
Walau di leher tak ada rosario
Di hati selalu ada Dia

***

Terik matahari membuat haus
Di pinggir jalan ada es degan
Dengan nama Bapa, Putra, dan Roh Kudus
Kasih-Nya membuatmu terselamatkan

***

Siang hari makan pepaya
Jangan lupa berbagi dengan sahabat
Hari Minggu ibadah ke gereja
Hati serasa mendapat berkat

***

Kakak mengajak ke pinggir jalan
Nonton karnaval orang berbaris
Kalau membaca firman Tuhan
Akan terlindungi dari godaan iblis

***

Usai badai ada pelangi
Halaman rumah masih basah
Ayo dengarkan lagu rohani
Supaya jiwa tak gelisah

***

Alina sudah memanen pisang
Pisang dijual pada Cak Sukab
Biar hidup jadi tenang
Jangan lupa baca Alkitab

***

Ada seorang murid sedang bertanya
Menarik dan dijawab oleh Sang Guru
Kasih Tuhan tak terkira harganya
Memberkati kita di setiap waktu

***

Di langit malam ada bukan dan bintang
Bersanding cerah nampak sangat indah
Natal dan tahun baru telah menjelang
Menunggu Santa membagi hadiah

***

Pagi hari nan sejuk menonton berita
Sambil di temani teh panas dan donat
Tuhan Yesus menebar kasih dan cinta
Berjuang untuk menyelamatkan umat

***

Ada bambu di hutan lalu dianyam
Dibuat apik dan bernilai seni
Pengorbanan Yesus begitu dalam
Selamatkan umat-Nya yang dikasihi

***

Kalau punya uang hendaknya diraba
Kalaupun palsu tak tega dibuang
Hari Natal akan segera tiba
Sambut dengan sejuta kasih sayang

***

Main tenis di lapangan terbuka
Pukulan besar lengan berkuasa keluarlah bola
Kalau Tuhan di hatimu ada
Marilah kita pergi gereja

Pantun Agama Kristen Bagian 2

pantun agama kristen bagian 2

Jalan-jalan ke pasar loak
Singgah di warung beli kolak
keinginan dosa harus di tolak
SebelumTuhan memukul telak

***

Memancing ikan di teluk dalam
Ikan di sanggup ikan gurami
Janganlah kita menaruh dendam
Supaya hati sanggup bersemi

***

Beternak lele di kolam semen
Ikannya besar siap-siap di panen
Meski korupsi sudah menjadi tren
Jagalah dogma yang tetap keren

***

Melihat wajah ambillah cermin
Cermin digunakan tampaklah diri
Dengan dogma kita berkata amin
Sbab kasih Tuhan selalu diberi

***

Dari pasar pulang belanja
Belanja camilan bagus aneka macam rasa
Jangan pernah berputus asa
Dengan dunia kita berbeda

***

Ibadah jumat di hari paskah
Paskah berisi perjamuan kudus
Di kayu salib Yesus berserah
Karena kasih-Nya kita ditebus

***

Pergi kerja naik motor
Lewati becek menjadi kotor
Jangan sempat imanmu longsor
Hanya alasannya yakni lisan yang bocor

***

Pergi kuliah terhalang hujan
menunggu reda jadi terlambat
Hidup yang hidup ada ujian
Lulus ujian rohani tambah sehat

***

Tuan Haji menggunakan jubah
Singgah sembahyang di tengah lorong
Kalau sudah kehendak Allah
Rezeki segenggam jadi sekarung

***

Pagi-pagi makan camilan bagus donat
Donatnya yummy di gula halus
Kalau ke gereja janganlah telat
Persembahkan hidup dengan tulus

***

Jalan-jalan keliling kota
Singgah sebentar beli minuman
Biar macam orang berkata
Tetap upaya beri senyuman.

***

Anak ayam turun lapan
Mati seekor tinggal tujuh
Duduk berdoa kepada Tuhan
Supaya terang jalan bersuluh

***

Ada facebook di jaringan internet
Facebook di pakai mencari teman
Jangan harap hubungan terus lengket
Tanpa menjaga sikap yang berkesan

***

Anak ayam turun sembilan
Mati seekor tinggal lapan
Duduk berdoa kepada Tuhan
Minta Allah jalan ketetapan

***

A baby is crying and lay
Crying when lay down in tray
As today is a special day
“Good bye” I have to say

***

Harimau belang turun sekawan
Mati ditikam si janda balu
Ilmu darul abadi tuntutlah tuan
Barulah tepat segala fardu

***

Ikan asin ikan sepat
Dengan singkong rasanya tepat
Meski orang suka mengumpat
Kuasailah dirimu dengan cepat

***

Anak ayam turun sepuluh
Mati seekor tinggal sembilan
Bangun pagi sembahyang subuh
Minta ampun kepada Tuhan

Pantun Agama Katolik

pantun agama katolik

Gigi nenek giginya palsu
Sudah lama tidak terlihat
Banyak orang baik berbuat palsu
Hanya Tuhan yang baiknya terlihat

***

Burung terbang diangkasa
Laksanana pesawat lepas landas
Janganlah engkau berbuat dosa
Karna engkau akan kandas

***

Pergi ke pasar beli durian
Letaknya di jalur barat
Hari sabat ingatlah Tuhan
Hari lain jalankan amanat

***

Buah pisang buah anggur
Manis dan enak rasanya
Sebelum kamu beranjak tidur
Jangan lupa untuk berdoa

***

Kena ulat jadi gatal
Ulatnya jatuh kena batu
Mari kita rayakan natal
Rayakan pula tahun baru

***

Di depan rumah ada batu bata
Janganlah engkau jadikan bantal
Hari natal sudah di depan mata
Jangan lupa hias pohon natal

***

Anak ayam turunnya lima
Mati seekor tinggal empat
Kita hidup mesti beragama
Supaya hidup tidaklah sesat

***

Pergi ke dapur ambil sarapan
Nasi dan sayur ditambah telur
‘pabila jiwa tidak punya harapan
Jalan hidupnya ‘kan jadi hancur

***

Pergi ke ladang bersama ayah
Cangkul dan arit dibawa serta
Meski dunia rasanya payah
Percaya Tuhan semoga sejahtera

***

Menghalau domba masuk ke kandang
Saling mendesak menjadi tak tenang
Walau kita bukan orang terpandang
Di mata Tuhan kita orang terbilang

***

Kayu di kapak terpotong dua
Potongan dibakar penghangat di senja
Meski sibuk di dunia kerja
Jangan tinggalkan komplotan dengan Dia

***

Malam hari anjing menggonggong
Bertemu kucing ada di lorong
Kalau Tuhan berkenan menolong
Jangan kita menjadi sombong

***

Kambing dan domba ada di kandang
Waktu menggembala masihlah panjang
Kalau kita sudah mempunyai TERANG
Hadapi masa depan tidak perlu bimbang

***

Bayi menangis di pangkuan ibu
permintaanya sungguh tak tahu
Ketika Yesus tangannya dipaku
Yang menerima-Nya hidupnya baru

***

Pujian pagi dalam alunan musik
Musiknya gitar senarnya dipetik
Jangan suka emosi orang diusik
Agar problem tidak semakin pelik

***

Kambing liar si kambing hitam
Di bantai singa-singa dengan kejam
Kalau hidup tidak mau kelam
Belajar firman semakin dalam

***

Asam kandis asam gelugur
Ketiga asam si riang-riang
Menangis mayit dipintu kubur
Teringat tubuh tidak sembahyang

***

Anak ayam turun sepuluh
Mati seekor tinggal sembilan
Bangun pagi berdoa subuh
Minta doa kepada Tuhan

***

Bermain facebook di pagi hari
Sambil menikmati camilan bagus yang dibeli
Bila kita sering menghakimi
Mari mencar ilmu instrospeksi diri

Pantun Agama Hindu

pantun agama hindu

Heli lari ke sana ke mari
Anak anjing yang sangat ceria
Di tahun Saka yang baru ini
Ayo perkuat persaudaraan kita

***

Rina dan Runa bermain kecapi
Jingga dan Ata sumbang nyanyian
Selamat Hari Raya Nyepi
Mudah-mudahan terjagalah kedamaian

***

Menonton film aksi Gundala
Karya brilian anak negeri
Meski bukan vaishnava
Cobalah untuk lebih peduli

***

Pagi mendadak ulangan matematika
Satu soal pun aku belum bisa
Pegang kuat Tri Hita Karana
Hubungan dengan manusia, Tuhan, dan alam dijaga

***

Emas tidak semahal platina
Perak lebih mahal dari tembaga
Miliki hati dan laku mulia
Senantiasa ingat karma pahala

***

Memotong daging dengan parang
Menuang air dalam kendi
Buat apa saling berperang
Terapkan ahimsa dalam diri

***

Malika suka warna merah muda
Ia juga suka pita dan renda
Sang Hyang Widhi maha segalanya
Kitab Weda menuntun kita

***

Ada rempah bernama kunir
Kuningnya bisa jadi pewarna
Tubuh suci oleh air
Pikiran suci oleh satya

***

Ebiet bernyanyi Elegi Embun Pagi
Kata Ibu liriknya meresap ke hati
Sebarkan kasih dengan tatwamasi
Dunia damai tuk ditinggali

***

Fani benci pelajaran biologi
Ia sulit menghafal nama latin tumbuhan
Tri Sandya sehari tiga kali
Jangan sampai kalian lewatkan

***

Berangkat ke pasar membeli buah
Jumlahnya ada sepuluh biji
Jika aku punya salah
Tolong maafkan walau sekali

***

Ada batu permukaannya rata
Batunya ringan mudah dibawa
Mari kita bermunajat pada dewata
Agar dapat keselamatan jiwa

***

Ada batu permukaannya rata
Batunya ringan mudah dibawa
Mari kita bermunajat pada dewata
Agar dapat keselamatan jiwa

***

Jalan-jalan ke Australia
Jangan lupa membeli gula
Jadilah orang berhati mulia
Ingatlah selalu karma pahala

***

Burung nuri burung dara
Hinggap di pohon buah delima
Brahma Wisnu juga Iswara
Tuhan satu namun banyak nama

***

Pergi jauh untuk berkelana
Jangan lupa membawa peta
Sang Hyang Widhi maha sempurna
Kitab Weda panduan kita

***

Jalan-jalan dengan Pak sopir
Tidak lupa membeli kebaya
Tubuh disucikan dengan air
Pikiran disucikan dengan satya

***

Pergi ke kota beli bakpia
Jangan lupa membeli nasi
Kedamaian tiba ke dunia
Tebarlah kasih dengan tat twam asi

***

Pulang sekolah berlari-lari
Karena akan datangnya hujan
Lakukan Tri Sandya tiga kali sehari
Jangan pernah anda lewatkan

***

Naik mobil kesana-sini
Perginya sampai luar kota
Di tahun baru Saka ini
Mari eratkan persaudaraan kita

***

Jalan-jalan memakai topi
Topi dibeli di pasar Sleman
Selamat hari raya Nyepi
Semoga tercipta kedamaian

Pantun Agama Buddha

pantun agama buddha

Senang sekali diberi bunga
Lebih bahagia lagi jika bisa merawatnya
Setiap minggu ke wihara
Baca parita, dengar dhamma, dan lainnya

***

Tanah warga seenaknya digusur
Oligarki menang karena menyuap
Rayakan puncak Waisak di Borobudur
Terbangkan lentera ke langit gelap

***

Ayu tidak bisa memasak
Dia mahirnya memancing ikan
Selamat hari raya Waisak
Ingat trisuci saat terang bulan

***

Sesak saat polusi terhirup
Tak sengaja kaki menginjak beling
Jangan macam-macam dalam hidup
Jangan sampai bikkhu berpaling

***

Pergi ke hutan mencari kayu
Sempatkan memetik beberapa talas
Hormati Ayah dan Ibumu
Jasa mereka takkan mampu kau balas

***

Mama membuat es sirup
Rasa mangga paling kusuka
Tripitaka jadi tuntunan hidup
Agar tidak terjerat godaan dunia

***

Membuat keramik dari tanah liat
Agar kuat keramik sejenak dibakar
Sekarang aku menabung giat
Guna pergi ke Borobudur, kuil Buddha terbesar

***

Beli kedondong beli pepaya
Untuk di rujak malam nanti
Kata Dalai Lama jangan asal beragama
Pilih sesuai tuntunan hati

***

Jangan begadang setiap hari
Tidak baik untuk kesehatan
Jangan berfoya-foya, pun menyiksa diri
Temukan damai dalam kesederhanaan

***

Listrik padam belum menyala
Kunyalakan lilin agar menerangi
Hayati kisah Sidharta Gautama
Kesadarannya mengetahui kebenaran sejati

***

Buah duku rasanya manis,
Buah nanas rasanya kecut,
Jadi orang sukanya sinis,
maka hidupnya akan menjadi pengekecut.

***

Kuda berlari menarik peti,
Jalan berlubang dibilang mulus,
Apabila hidup tidak berlatih meditasi,
maka, wajar….hidup bimbang dibilang lurus.

***

Indahnya Gunung, dibalik awan cerah,
duduk merenung akan tampak ceriah,
karena kau telah tau impian apa yang menggugah,
pada hati anda yang gundah,

***

Hidup Adalah Dukkha,
bagi mereka yang menggemari dunia fana,
Nibbana adalah buah setelah melenyapkan dukkha,
bagi mereka menjalani hidup sebagai petapa.

***

Tanah Melayu anak jambi pandai berkidung,
Malang sejuk berawan cerah,
Ada pantun dari hati seseorang yang terbendung,
Mari baca, maka kita akan riang dan ceriah

Pantun Agama Konghucu

pantun agama konghucu

Kucing oranye suka tidur
Bangun-bangunnya mengeong manja
Terima kasih, Gus Dur
Khong Hu Cu diakui di Indonesia

***

Lima sempurna dengan minum susu
Paling enak tentu susu sapi
Entah Meng Tsu dan Hsun Tsu
Kita harus saling hormat menghormati

***

Matador terlihat amat lega
Ia tidak terserang banteng
Daripada berhedon ria
Mari pergi ke Klenteng

***

Menunggu teman di alun-alun
Ramai sekali lekaslah tiba
Miliki Wu Chang, jagalah Wu Lun
Tanamkan Ba De dalam jiwa

***

Biar sehat rajinlah berjalan
Jangan bergantung pada mesin kendaraan
Iman jalan suci Thian
Manusia berusaha memperoleh iman

***

Naik angkot mengobrol dengan sopir
Ternyata tetangga kampung sendiri
Orde baru telah berakhir
Imlek bebas dan barongsai kembali menari

***

Damai hati memandang langit biru
Semilir angin berhembus mesra
Jangan pandang remeh Khong Hu Cu
Kita sama-sama beragama

***

Di desa besok ada kirab
Kata Simbah ini sudah budaya
Hidup beragama akan berkitab
Ngo King menjadi panutan kita

***

Pergi ke telaga memancing ikan
Aku menunggu lama sekali
Thian tidak bisa dideskripsikan
Ingatlah bahwa Dia Shangdi

***

Mei mei ingin pergi bermain
Diajaklah Fizi sang Sahabat
Khong Hu Cu diturunkan oleh Thian
Diteruskan hingga nabi ke umat

***

Para siswa memasang tenda
Tenda dipasang berwarna merah
Jangan lupa dengan ibadah
Hidup terpandang berkah berlimpah

***

Mendaki gunung dengan berkuda
Kuda belang si kuda kepang
Hati murung ingatlah ibadah
Murung hilang gembira datang

***

Manis nian air kelapa muda
Kelapa hijau mengandung khasiat
Meski tangis selalu melanda
Ibadah, menghalau hidup melarat

***

Kuda putih berbulu mulus
Berlari-lari di tanah lapang
Beribadah dengan hati yang tulus
Senyum berseri hati pun lapang

***

Burung pipit dikejar jago
Jago hitam berjengger merah
Beribadalah Cee It dan Cap Go
Masa depan menjadi cerah

***

Burung bangau di tepi danau
Danau Ranau berair tenang
Kalau beribadah di Kelenteng “Kong Miao”
Rasa risau akan menghilang

***

Pantun Nasehat

Demikianlah kumpulan pantun agama yang bisa dibagikan kali ini. Semoga pantun agama religi yang bisa dibagikan di halaman ini bisa menambah keimanan pembaca kepada Tuhan YME dan juga menambah wawasan menarik tentang karya sastra tradisional. Terimakasih!