Cerpen Persahabatan

Cerpen Persahabatan – Sahabat adalah seseorang yang sangat bermakna dalam kehidupan karena hubungan persahabatan yang tentunya menggambarkan eksistensi kita sebagai mahluk sosial. Indahnya persahabatan paling cocok di apresasikan dalam berbagai karya sastra seperti cerita pendek maupun syair dan puisi. Berikut ini beberapa cerpen persahabatan yang bisa dibaca untuk meresapi makna persahabatan dalam kehidupan kita. Silahkan disimak ya!

Kumpulan Cerpen Persahabatan pilihan


Cerpen Persahabatan – Penyair dan Musisi

Ga banyak yang bisa gua lakuin di sini….. Semua terasa ga berguna bagi gua, hmm apalagi gua, terasa sangat ga berguna buat semua.
Hidup gua terasa sangat hampa, “monoton” kalo kata temen gue bilang. Well, malem ini… Kaya malem-malem sebelumnya, semenjak gua belajar megang gitar, gua selalu ngebayangin kalo gua bisa mainin ni gitar di depan temen-temen deket gua, cewe-cewe d kelas gua, temen-temen satu sekolah yang kenal ataupun belum mengenal gua, ampe semua orang di luar sana yang sama sekali belum pernah ngeliat gua… Dan khusus yang satu itu, kenalin.. Nama gua.. Dega a.k.a.. D_GhooL. Kenapa? Aneh? Heh.. ga usah sambil monyong gitu bacanya. Sini gua jelasin..

Kalo ditranskripsi secara fonetis, {dghool} menjadi [d?gul] bukan [d?gol]. Jadi, bacanya pake fonem /u/ bukan /o/. Jadi lo lo semua ga perlu sampe monyong kaya manggil bemo, ngerti..?!

Nah kembali ke topik.. Seperti yang udah gua bilang tadi, bahwasanya setiap malam gua selalu ngebayangin jadi rockstar. Yea yea yea.. Kenapa gua bilang tiap malem..? Ya karena ampe malem ini gua belum bisa ngerasain, apalagi bener-bener menjadi seorang bintang rock. Hmm

Eits, tunggu.. Gua ini cuma salah satu dari berjuta pemimpi di dunia ini.. Dan di daerah tempat gua tinggal, ngejoglog segelintir orang kaya gua, segelintir pemimpi. Kenapa gua bilang gitu? Karena ga dikit di tempat gua ini yang idupnya ga lebih beruntung dari gua.. Dan kalo gua potong lagi segelintir pemimpi di tempat gua tadi menjadi sekelompok pemimpi, itulah kelompak gua.

Selain gua, adalah temen deket gua, Ave. Ga jauh berbeda dengan gua, malah lebih parah kali. Karena dia adalah salah satu orang yang bikin gua mempertahankan mimpi gua dan merupakan pengaruh terbesar dalam kelompok gua ini. Kenapa bisa gitu?? Gua juga ga ngerti, tapi yang gua tahu dia punya mimpi yang tinggi yang dia digantungin di atas langit. Yea.. mungkin karena mimpinya yang lebih tinggi dari puncak himalaya itu kali ya, yang ngebuat dia jadi kaya gitu.

Tapi ada benernya juga sih yang dipikirin sama dia, intinya adalah memperjuangkan apa yang jadi harapan kita, Mungkin agak sedikit gila kali ya.. kenapa, karna bermimpi menjadi Rockstar yang sukses, sementara kita berada di dalam kenyataan yang bisa dibilang bertolak belakang, it’s really difficult to accepted.. tapi gue gak bisa nyangkal bahwa semua mimpi itu selalu ada di ruang yang berbeda di dalam diri Gue. Di ruangan khusus yang udah di kunci rapet-rapet dimana ga ada seorang pun atau hal apapun yang bisa ngeganggu..—Hati. Dan gua yakin suatu saat gua bisa nemuin kunci itu dan ngebuka ruang di hati gua itu untuk ngedapetin apa yang ada di dalemnya.. ya.. mimpi gua.

Gue sadar setiap perjuangan pasti akan ada kendalanya, dan takterkecuali dengan perjuangan Gue. Yaitu, memperjuangkan mimpi gue agar gue dapat meraihnya kelak. Kalo kata peribahasa sih.. Berakit-rakit ke hulu berenang-renang ketepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Hmmmm dari sejak gua sekolah dasar kali gua denger tu peribahasa, tapi baru belakangan ini gua ngerasain bener-bener makna yang ada di dalamnya.. Kemana aja gua ya..? Mungkin mimpi inilah jalan kedewasaan gua ya.. sekarang gua bener-bener ngerti kalo semua ini sangat berarti buat gua.

Jengjengjeng.

Tibalah gua di sini. Di mana gua bisa mencapai mimpi-mimpi dan cita-cita gua. I don’t know, but.. yea setidaknya dalam bayangan dan imaji gua, di sinilah tempat yang paling bisa buat gua jadiin pelarian. Hmm pelarian yaa – -“.. Mungkin kata yang kurang pas, tapi tetap aja sekilas gua terpikir seperti itu. Lari dari orang-orang yang ga peduli ma gua, orang-orang yang ga percaya ma gua, orang-orang yang ga suka ma gua, dan yang paling penting orang-orang yang benci ma gua dan yang gua benci tentunya.

***

Saat ini gua tengah belajar di salah satu perguruan tinggi yang lumayan terkenal yang berada di kota kembang. Suka ngga suka sih sebenernya. Gua ngerasa salah jurusan.. mahasiswa mana yang ngga boring sampe ubun-ubun kepala kalo ngerasa dirinya salah jurusan? Harus belajar bertahun-tahun mempelajari ilmu yang dia tidak minati. Tinggal bertahun-tahun di kota lain untuk mempelajari ilmu yang tidak diminati dan yang paling ngga banget adalah ngabis-ngabisin duit ortu dan ngabisin waktu.. aaaah ironisss!

Oke, jalan satu-satunya yang emang paling masuk akal adalah belajar mencintai ilmu tersebut. Sama seperti jatuh cinta kepada sesama manusia. Mungkin kepada ilmu yang gua pelajari ini gua ngga ditakdirkan untuk jatuh cinta pada pandangan pertama. Mungkin setelah beberapa bulan atau beberapa semester karena sering ketemu dan bertatap mata dengan halaman demi halaman buku-buku kuliah dan dosen-dosen yang Mpunya ilmu tersebut, gua bisa jatuh cinta.

“Woy! Bengong aja lo..”
“Eeeeee ee eeeh.. sialan lu.. jatoh kan kertas gue!”
“Hahaha hampura atuh kangmas..”
“Aah dasar medok lu.. Jawa ya jawa aja.. ga usah ngimpi jadi sinden kembang boled segala lu..”
“Kembang mboled? Apaan? Kembang ndesa sih gue tau Gul.”
“Bhahaha.. Jawir.. jawir.. Udah hampir setahun di Bandung masih medok aja lu. Cari cewe pribumi sono! Minta diajarin bahasa sunda.”
“Emm bener juga kamu yah.. Udah pertengahan semester 2 gini.. Aku belum bisa ngobrol pake bahasa sunda.”
“Tapi udahlah.. lama-lama juga bisa ko. Gua juga bisa ngomong sunda karena emang udah biasa dari kecil..”
“Oh.. Eh ngomong-ngomong tu kertas apaan Gul?”
“Apa? Ini? Ini poster Ten..”
“Poster apaan?”
“Festival..”
“Festival apaan?”
“Band..”
“Band apaan?”
“Band.. Alaah banyak nanya lu!”
“Hehehe.. Ko pake pusing segala sih?”
“Hmmmmmm..”
“Bro?”
“…….”
“Ahh.. cerita dong sama gue.. kaya habis ngehamilin anak orang aja lu pake rahasia-rahasiaan segala..”
“Sialan lu.. hmmmm.. oke. Ten, lu tau kan minggu depan ada ulangannya Pak Bas?”
“Minggu depan?”
“Tanggal 16!”
“Oh iyah.. memangnya kenapa?”
“Nah.. lu juga tau kan kalo penilaian Pak Baskoro itu paling gede dan paling nentuin adalah di ulangan ahirnya?”
“Iyah iyah.. terus kenapa?”
“hhhh.. ni poster.. festival band.. tanggal 16. Lu ngerti kan?”
“Lu mau ikutan?
“Banget..”
“Terus ulangan lu gimana?”
“Itu dia yang bikin gua pusing Ten..”

***

Hidup memang selalu begitu. Selalu ada pilihan. Karena memang kita bertahan hidup itu juga adalah sebuah pilihan yang kita ambil. Bisa saja kita memilih tidak hidup. Bisa saja kita mengahiri hidup. Itu adalah pilihan. Hidup atau mati. Memang sudah ada takdir kita yang berjajar di depan. Tapi, manusia tetap masih memiliki kebebasan untuk memilih. Yang bisa dilakukan jika dihadapkan pada dua pilihan adalah mengandalkan intuisi. Mempertimbangkan pilihan manakah yang paling bisa mendatangkan keuntungan. Di sini, detik ini.. Gua sedang ada dalam situasi tersebut. Kedua pilihan itu memang memiliki tujuan berbeda. Tapi sama pentingnya. Festival itu mimpi gue.. gue harus ikut! Tapi.. gimana ulangannya? gimana nilai gue? gimana ortu gue? aah..

16 Agustus.

“Dega? Kamu sakit?” Tanya Baskoro.
“Mmm.. ehh.. tidak pak..”
“Knapa muka kamu ditekuk seperti itu? Ini soal dan lembar jawabannya. Kerjakan dengan baik.”
“Iyah terima kasih pak.”

Gua langsung duduk di kursi paling belakang. Gila, ni soal ulangan bahasa indonesia ko tiba-tiba tulisannya jadi kaya huruf arab begini? Aahhh.. Harusnya gua sekarang lagi megang lirik sama kord lagu, bukannya soal sama lembar jawaban.. harusnya gua sekarang lagi megang gitar sama mic, bukannya pulpen sama tip-x. Degggggg! Tiba-tiba gua keinget seseorang. Ada bayangan.. Ibu.. Sedetik napas gua sesak. Gua langsung keinget sama pesannya sebelum gua kuliah dulu. “ A.. sing getol kuliahna nya a. Keun bae, wios ulah mikiran biaya na. Keun weh ku si bapak sareng mamah. Aa mah diajar weh nu getol. Sing jadi conto pikeun si neng..”1 Hhhhhhh. Sejenak gua tertunduk. Huruf-huruf arab yang ada di soal gue perlahan bertransformasi menjadi huruf alfabet bahasa indonesia. Otak gua mulai jalan.. Nah, sekaranglah saatnya.. Nyontek!. Ampun dehh! Kirain beneran mau mikir lo Gul!

Di kelas. Matakuliah Morfologi..

Kursi ini udah kaya ada lemnya. Dari tadi sambil nunggu dosen pantat gua ga ngangkat satu centipun dari dari ni kursi. Gila.. masih kepikiran aja gua sama festival. Gua ngiler setengah mampus ngebayangin gua naik panggung. Gua denger tepuk tangan penonton. Lampu spotlight nyenterin gua. Ada angin yang niup-niup rambut gua.. terus—…” “Perhatian!” Anjrit.. siapa tuh?! Deni, ketua kelas gua tiba-tiba ngomong di depan. Sialan lu Den.. gua lagi ngehayal maen bangunin aja!

“Kawan-kawan mohon perhatiannya sebentar.” Mahasiswa-mahasiswa di kelas itu langsung menaruh perhatian. “Hari ini ada mahasiswa baru pindahan dari Jakarta. Dia masuk kelas kita. Gua juga ga ngerti sih kenapa bisa diizinin, padahal udah deket sama ahir semester. Tapi ya secara otomatis, dia sekarang resmi terdaftar sebagai anggota kelas kita.” Beberapa mahasiswa mengamati rekan baru mereka tersebut dari ujung rambut sampe ujung kaki. Tapi lebih banyak yang tidak mempedulikan. Dan gue.. Gue masih sibuk ngehayal, oke?! Gue lagi bawain lagunya Escape The Fate – Gorgeous Nightmare.

“Is it the way that you talk
That’s causing me to freak?
Is it the way that you laugh
That’s making my heart beat?
Is it the way that you kiss?
It’s gotta be the way that you taste, you taste, you taste, you taste

You’re such a gorgeous nightmare
Old habits never seem to go away
You make me feel brand new yeah
We resurrect it’s like I’ve come back to life
I feel so alive
I feel so—……” “Oh ya kawan-kawan..” Aaa.. anjrit! Hhh ni orang ga boleh liat gua seneng dikit apa?!!

“Tadi saya mendapat pesan dari Pak Bagus, kita disuruh melanjutkan sendiri diskusi kelompok kita yang minggu lalu. Hari ini beliau berhalangan hadir. Terima kasih.”

Ajritlah tuh dosen.. tau gini gua langsung cabut ke tempat festival dari habis ulangan.. Sekarang kan hampir selesai kali tu acara.. aaaahhhh!

“Sorry..” tiba-tiba mahasiswa baru yang dikenalin tadi ngedatengin terus nyapa gue.
“Apa?” Jawab gue datar karena masih kesel dan ga mau diganggu.
“Gue Yogi, nama lu siapa?”
“Dega.”
“Sorry kayaknya gue ganggu nih”
Mendengar kalimat tersebut gue langsung tersadar bahwa gue udah bersikap kasar sama mahasiswa baru di depan gue ini.
“Ehh.. Nyantai aja bro.. Cuma ya gitulah, biasa.. ada masalah dikit” Kata gua sambil melempar sedikit senyum.
“Oh, kirain.. hehe..”
Dari tampangnya kayaknya anak baik-baik nih..
“Masalah apa sih kalo boleh tau? Masalah diskusi kelompok yang tadi diumumin yah?”
“Hahaha.. boro-boro. Ga penting.”
“Loh.. setau gue tugas dari dosen itu selalu penting buat mahasiswa.”
“Iya, itu buat lo.. mahasiswa yang emang bener-bener mahasiswa.”
“Maksudnya? Lo juga mahasiswa kan? Lo kuliah di sini kan?”
“Iya.. maksud gua, penting buat mahasiswa yang emang bener-bener udah pada tempatnya. Udah duduk di bus tujuan mereka masing-masing yang memang mereka inginkan.”
“Maksudnya?”
“Gue ga niat kuliah di sini.”
“Ga suka sama universitasnya?”
“Bukan. Jurusannya..”
“Ohh.. I see. Kalo lu ga suka sama jurusan bahasa dan sastra indonesia, terus lu sebenernya sukanya apa?”
“Gue lebih seneng musik.”
“Terus kenapa lu masuk sini? Orang tua?”
“Iya bro.. biasalah..”
“Lu suka musik?”
“Gitu deh..”
“Suka bikin lagu?”
“Suka”
“Puisi?”
“Emmm.. lumayan.”
“Gue heran. Kenapa lo ngerasa salah jurusan?”
“Gue kan udah bilang, kalo gue lebih seneng musik.”
“Iya. Terus kenapa? Is there something terrible? Lu suka bikin puisi, bikin lirik lagu, bikin musiknya. Itu sama sekali tidak bertolak belakang man.”
“Maksud lo?”
“Come on. Sastra bahasa indonesia dan musik itu sama-sama seni. Bisa saling mendukung man. Sebuah lagu itu, kekuatannya bukan hanya pada musik, tapi juga pada maknanya bro. Dan di situlah kemampuan sastra seorang musisi dapat dinilai. Alat musik ibarat pena. Lirik itu ibarat puisi. Dan musisi ibarat penyair. Inget itu bro..”
Tiba-tiba ada suatu kehangatan menyundut dada gua setelah mendengarkan kata-kata dari orang yang baru gua kenal ini.
“Iya sih, lu bener bro. Kayanya lu juga tau banyak tentang musik yah?”
“Gitu deh.. bokap gua kan produser rekaman gitu. Ya sengaja atau ga sengaja, gue tau dikit-dikit tentang musik.”
“Wow”
“Kenapa?”
“Engga..”
“Eh lu mau ga ketemu sama bokap gue? Pasti kalian nyambung. Dan…. siapa tau lu bisa diorbitin sama dia.. hehe.”
“Ah bisa aja loh haha.”
“Mau ga?”
“Eh iya mau mau, mau banget.. Oops.. hehehehe.”

Lu tau bro? Besoknya gua langsung ketemu sama bokapnya Yogi. Setelah satu minggu gua ngobrol sambil pedekate.. hehe, Pak Santo nyuruh gua bikin demo lagu. Jeng jengg.. Rasanya kaya ketiban duren mengkel tau ga lo hahaha.. Langsung deh gue calling temen gue, Ave. Buat bantuin bikin sekaligus ngaransemen lagu. Nah, lagu itu yang dibikin demo dan gue kasih ke Pak Santo. Dan lu tau bro? Rasanya kaya ketiban duren mengkel segede nangka dan bijinya emas asli semua. Demo lagu kita diterima dan.. ehem ehem.. Kita masuk dapur rekaman bro!


Cerpen Persahabatan – Terlambat

“terlambat sudah semua kali ini, yang kuinginkan tak lagi sendiri, bila esok mentari sudah berganti, kesempatan itu terbuka kembali akan ku coba lagi”

Gue, Tama Nugraha. Gue salah satu mahasiswa universitas swasta di Bandung. Sekarang gue udah masuk semester terakhir, gue cowo cuek yang selalu ada dikampus tiap hari kuliah mondar mandir kaga karuan, eeem kalo temen temen gue bilang, gue itu cowo ganteng, smart, rajin, dan on-time, yaa wajar aja tiap pagi buta gue selalu ada setiap mereka nyari gue. Eitsss, bukan ga ada alesan gue jadi anak se on-time ini dikampus gue. Ini semua bertolak belakang sama gue yang dulu masih SMU, yang selalu terlambat masuk sekolah, dimarahin guru, dan manjat kalo emang udah bener bener kesiangan. Ini semua karena Franda, temen sefakultas gue yang udah gue kenal semenjak lima tahun lalu. Dia cewe pinter, berkacamata, soleh, dan pinter banget gaulnya. Dan udah tiga tahun kebelakang gue pedekate sama dia. Tapi entaah, gue masih ngerasa diri gue pecundang. Gue ga berani buat ngungkapin perasaan gue ini. Tapi perasaan ini harus gue ungkapin. Kapan? As soon as possible
Pagi ini gue ada seminar bareng temen temen fakultas gue, dan seminar ini yaaaa— gue gasuka sama acara acara semacam ini, terlalu tua sebenernya. Soalnya seminar ini membahas soal korupsi. Sebernya gue males abis buat dengerin seminar ini yang bisa ampe berjam-jam tapi— franda dateng, dan dia paling suka ikutan seminar kaya gini. Jadi, apalah daya. Kejarlah cinta sampai ke negeri cina.
kita semua berkumpul ditaman ini menunggu ketua pelaksananya dateng yaitu gilang. franda duduk disisi pohon tengah taman, ia asyik memainkan handphonenya. entah sedang apa gue pun ga ngerti. gue yang berdiri jauh dari posisi dia duduk akhirnya menghampirinya.
“fran, lu udah sarapan?” Tanya gue ke franda yang dari tadi maen hape.
“udah ko tam hehe” jawab franda nyantei dan kembali memainkan handphonenya
“oooh” hih dia asik amat sama hapenya. damn, kenapa sih franda bisa sekalem, secantik, se cool ini. tapi gue bingung sama dia bingung sebingung bingungnya.
“eeh, ayo kita berangkat. Seminarnya udah mau dimulai” tiba tiba suara gilang yang keras itu terdengar, gilang sahabat gue yang suaranya tegas ini. Dia tau segala macem soal gue, bahkan soal perasaan gue ke franda pun dia satu satunya yang tau. Gilang itu cowo cuek tapi berisi otaknya wuuu gue kadang iri, kalo dia ngomong pasti semua orang setuju. Karena dia berisi. kita pun berangkat dari taman menuju gedung seminar bersama-sama. setelah kita tiba didepan gedung yang kokoh dan megah itu gue udah feeling ‘pasti ini acara bakal ngeboringin huuuf yaudahlah ini semua ‘demi cinta’ #eaaaa’
Seminar akhirnya selesai, tanpa henti gue memperhatikan Franda selama berjam-jam diruangan itu. Kalo boleh dibilang Franda udah bikin gue gila selama ini, parasnya yang cantik, tingkahnya yang menarik, senyumnya yang manis, bikin gue gabisa berpaling kelain hati #eaaa .
Udah berkali kali gue berniat buat memberanikan diri nyatain perasaan gue ke franda, gue inget hari itu gue ngesms Franda buat ketemuan.

To: Franda
“Fran, ada waktu hari ini? Gue mau balikin headset lu yang kemaren. Sekalian ada yang mau dibicarain”

From: Franda
“ada kok, boleh boleh”

To : Franda
“okeey, nanti gue tunggu ditaman kampus ya”

From: Franda
“sip taaama J”

Naah, ini yang gue seneng dari dia. Dia selalu ngerespon positive omongan gue. Kadang gue suka ngeflyyy tapi yaa—gue juga bingung. Dia ada perasaan yang sama ga sama gue. Gue ga tau.

**taman
gue masuk ke taman kampus, Franda udah ada ditaman duluan, sore ini emang bener bener sejuk, banyak daun daun yang berjatuhan, tapi langit mendung. dia duduk manis nunggu gue dateng sambil memainkan handphonenya dia tetep terlihat cantik. Gue tegang banget banget banget.
“hai fran! Sorry gue telat. Tadi ada urusan sama dosen”
“iya gapapa ko tam J” jawab franda enteng
“ohiya, ini makasih ya headsetnya. Sorry baru bisa balikin sekarang” gue bener bener gabisa ngatur degup jantung gue.
“iya gapapa kok, ohiya tama. Katanya ada yang mau diomongin. Apaan?” Tanya franda, yang ngingetin gue akan janji yang gue bilang ke dia
“ha? Yang mau diobrolin? Ooh ga gajadi hehe” gue mengurungkan diri buat ngungkapin perasaan gue #lagi
“laah, yaudah” franda heran
“hehe, gue juga lupa. Ohya fran gue duluan yaaa mau ada kelas tambahan. byeee” gue pergi.
Lagilagi gue mengurungkan diri buat ngungkapin ini—

Keesokan harinya seperti biasa gue ada dilingkungan kampus pagi banget. Padahal jadwal kuliah gue hari ini siang -__- gue iseng berjalan kekantin. Gue nemu franda disana, dia lagi baca buku, menggukan kacamatanya dan terlihat anggung dengan menggunakan rok selutut. Gue speechless, gue pengen ngungkapin perasaan gue yang kemaren udah gue pendem lamaaaa banget. Akhirnya gue nyamperin Franda.

“hai fran” sapa gue ke franda
“hai tam, pagi amat datengnya ada kuliah pagi?” Tanya franda ke gue
“haa? Engga. Iseng aja dateng pagi”
“oooh” franda kembali melihat bukunya
“ohiya fran, gue pengen ngobrol”
“ngobrol apaan?”
“soal yang kemaren pengen gue omongin” gue gugup, jantung gue berdegup lebih cepat dari biasanya
“emangnya soal apa?” Tanya franda heran
“inin” soal perasaan fra
“. . . .” franda terdiam, mungkin dia kaget mendengar ini “maksudnya apa tam?”
“iya, sebenernya gue udah lama nyimpen perasaan ini ke lu fran. Tapi gausah dijawab sekarang ko fran, gue siap nunggu” jawab gue gelagapan saat ngejelasin ke franda.
“jadi lu suka sama gue tam? Sejak kapan?” Tanya franda masih belum percaya
“semenjak tiga tahun yang lalu fran, sorry kalo lu baru tau sekarang”
“gue butuh waktu tam”
“iya gue ngerti ko”
“gue duluan yaa–” franda pergi, membawa bukunya, dan berjalan menjauh.

Gue cuman bisa ngeliatin siluet badannya dari jauh. gue takut, franda seakan pergi karena… entahlah mungkin kaget, bingung atau benci karena gue ngungkapin ini? Gue harus siap dengan jawaban yang diberikan franda nantinya.

Keesokan harinya, seperti biasa gue pergi kekampus. Dan seharian gue ga nemu franda, dia gamasuk pelajaran manapun. Gue gatau dia kemana.
Dua hari setelah hari itu. Gue gapernah kontek lagi sama franda semenjak hari itu. Dan hari ini dia masih gamasuk.
Gue pun pulang dengan malas. Sekarang udah menunjukkan pukul 9malam. Dan gue gangapa-ngapain. Masih kebayang franda—
Tiba tiba hape gue berdering, gue mengambilnya dan membuka isi pesan yang masuk

From: Franda
“bisa ketemuan sekarang? Gue ada ditaman deket rumah tama”

Gue kaget sekaget kagetnya. Gue langsungmengambil kunci dan langsung bergegas menuju taman deket rumah. Disana gue liat Franda sendirian duduk. Gue menghampirinya. Jantung gue berdegup lebih cepat lagi, gue harus siap denger jawaban dari Franda.
“sorry fran, udah lama?” Tanya gue saat udah ada dideket Franda
“engga kok” jawabnya
“jadi udah ada jawaban?” Tanya gue lagi. Gue gugup
“iya, semoga ini jawaban terbaik”jawab Franda
“jadi?”
“kamu terlambat tam” Franda menjawab dengan sedikit kecewa
“maksudnya?” gue kaget
“kenapa kamu ga ngungkapin perasaan ini dari dulu?” tanyanya
“guee.. takut, gue tau gue pengecut, gue juga bingung”
“tama terlambat. Udah ada yang duluan masuk hati gue sebelum lu ngungkapin”. kata kata yang terlontar dari mulut franda seakan menjadi tombak balik yang nusuk hati gue. gue spechless–
“siapa?” tanya gue dengan nada gugup
“gilang” franda menjawab dengan pasti, seakan gilang adalah orang yang tepat untuknya dan udah lama ada dihatinya.
“gilang? Kalian selama ini deket, udah berapa lama?” gue bener bener kaget. Gilang? Sahabat gue?
“sama, dari tiga tahun yang lalu. Dan dia ngungkapin duluan ke gue. Sayang tam lu terlambat”
“ooh, jadi gitu” jawab gue lemas. Akhirnya gue harus terima jawaban ini. temen gue.. yang tau perasaan gue ke franda.. yang ngedukung gue saat gue pengen deketin franda.. jadi ini yang harus gue terima. desak gue dalem hati
“sorry tama, seandainya aja lu duluan dari gilang. Mungkin ini semua ga akan terjadi. Sekali lagi sorry tam” Franda kembali meminta maaf
“iya gapapa kok.” Jawab gue lagi, sedikit kecewa, Franda pergi meninggalkan gue sendiri di taman. gue duduk di kursi taman. terdiam sejenak, warna langit terlihat sangat gelap, seakan mereka mengerti perasaan gue saat ini.
Akhirnya, ini yang gue terima– harus gue terima. Walaupun menyakitkan, ini adalah kenyataannya. Salah gue juga, salah karena gue terlambat


Cerpen Persahabatan – Galau Dan Akhirnya

Awal gue terinspirasi nulis pengalaman pribadi ini adalah ketika gue jalan dengan sohib-sohib terbaik gue; Miftah, Hany, en Alvi. Kita berempat emang janjian jalan untuk nonton film, yang sebenarnya gue dan Miftah ga tertarik sama sekali dengan film itu, tapi apa boleh buat; mau tak mau, kita harus nganterin emak-emak rumpi itu nonton. Hahaha

  Cerpen Pendidikan

Petang pun tiba, matahari mulai tak terlihat, tapi gue belum juga mandi buat siap-siap. Haha, emang gue udah bilang ke Hany, gue ga bakal mandi kalau seandainya kita ga jadi nonton. Soalnya gue males, lagian juga dingin. Lo semua pasti mikir kalau gue jorok ya. Engga sama sekali, gue ga jorok! Pliss jangan mikir yang engga-engga tentang gue, gue tuh masih suci. (ngelantur.. hahaha)

Tapi akhirnya gue mandi kok (karena Hany sms, kalau kita jadi nonton, haha). Lepas baju, lepas celana, masuk kamar mandi, dan………….. Lihat sabun, odol, sampo, semuanya abis. Hadoooh koplak!!! dengan sangat terpaksa gue pakai lagi baju sama celana gue, dan bergegas beli perlengkapan mandi terlebih dahulu. hmm Oke, pelengkapan mandi sudah ada, sekarang giliran mandi.

Galau dan Akhirnya

“Masih melingkar, perban di jidad di kaki dan tanganku, pake infus hampir mampus, terbaring di ICU” Nyanyi teriak-teriak .

Nyak gue gedor-gedor pintu kamar mandi, “woyyy…!! berisik udah maghrib, lu kaga tau adat yak?”

“yaelah nyak, cuma nyanyi-nyanyi gitu doang, harusnya nyak bangga punya anak berbakat kaya gini” tukas gue.

“kebiasaan lu ya, nyanyi-nyanyi di kamar mandi, nanti kesurupan aja lu” ujar nyak.

“iye-iye, Yoga ga bakal nyanyi lagi di kamar mandi, tapi bakal nyanyi-nyanyi di dalem sumur, biar kaga kedengeran nyak kalau Yoga lagi nyanyi” ujar gue

Setelah mandi, gue langsung pakai baju yang cool abiiiiis dan minyak wangi pemberian ncing gue, yang kaga nahan dah wanginya. Kalau kata temen-temen gue si wanginya mirip kembang kuburan. Hahaha.

Badan wangi, penampilan oke, dan sekarang gue udah siap untuk capcus…!!

Ambil kunci motor, pakai jaket, keluarin motor dari garasi, siap jalan…..! Tapi pas mau nyalain motor, tiba-tiba gue denger suara langkah kaki yang membuat gue deg-degan, soalnya mistis banget. Ditambah lagi garasi gue gelap, udah gitu sarang laba-labanya banyak, dan kondisi yang paling bikin gue takut adalah di garasi itu konon bekas pembantaian tentara Belanda. Gimana ga mistis coba. Tapi gue berusaha tenang, sedikit demi sedikit gue menengokan kepala ke belakang, dan lu tau siapa yang melangkah di belakang gue??? Ternyata eh ternyata itu adalah langkah kaki nyokap gue sendiri. Hahaha gue kira apaan.

“Woy, mau kemana lu?” Tanya emak gue.

“Mau jalan mak” jawab gue.

“Orang mah jalan malem minggu, ini malam Jumat, mau ke kuburan lu ya?” ujar emak gue.

“yaelah mak, jaman sekarang mah jalan kaga perlu ngeliat hari. Mau malem minggu kek, malem jumat, atau malem tahun baru monyet kek, kaga jadi masalah” ujar gue sembari menegaskan.

Nyak gue lanjut sambutan, “yaudah, gue ga peduli lu mau jalan kapan, yang penting lu belanjain dulu ni buat jualan besok” nyuruh sambil bertolak pinggang.

Lo bayangin, gue udah siap capcus buat nonton, dandanan udeh ngalahin James Bond yang lagi akting. Eeeh, malah disuruh belanja ke pasar. Hahaha tapi ga papa, karena gue anak yang berbakti kepada orangtua, akhirnya gue belanja dulu dah.

Selama gue nyetir motor ke pasar, si Hany sama Alvi smsin gue terus. Sebentar-bentar hp getar, sebentar-bentar hp getar, getar kok cuma sebentar. Hahaha makin ngablu aja ni tulisan. Oke singkat cerita, setelah ke pasar, gue dan ketiga makhluk itu capcus untuk nonton.

Sesampainya di tempat tujuan, lo tau, ternyata film itu GA ada…!! ngenes banget kan? Kita berempat udah bela-belain dateng, sampai gue juga kena pidato nyak gue di rumah, eeh filmnya malah ga ada.

“Gue bilang juga apa, filmnya itu tayang besok” pungkas gue

Alvi jawab dengan songong, “gue tuh liat posternya hari ini.”

“Mungkin di Cinema XXI ada kali” Hany mencoba menenangkan Alvi.

“Udah kita ke Gramedia aja dah” ajak Miftah.

Akhinya kami berempat pergi ke Gramedia. Di Gramedia gue banyak menemukan buku-buku inspiratif dan cocok banget untuk bahan referensi menulis. Nah, tulisan yang sedang kalian baca ini adalah salah satu hasil inspirasi dari buku yang gue baca di Gramedia lho. J

Setelah asyik menikmati buku-buku yang dapat dibaca gratis, akhirnya kita pulang dengan tangan hampa.

Di jalan pulang, gue selalu kepikiran tentang pembuatan tulisan yang sedang kalian baca. Semangat gue untuk nulis tulisan ini tuh meledak-ledak setelah gue baca buku di Gramedia.

Jadi, sebenarnya di opening ini gue cuma mau ngasih tau asal mula tulisan ini tercipta. Hahaha (sorry udah bikin lo semua muter-muter).

Baiklah, kita lanjutkan cerpen ini ke inti permasalahan…!

Coba apa yang terpikir di benak kalian, ketika membaca judul tulisan ini? Ada yang mau berpendapat? Apa lo kata? Gue galau karena diomelin sama nyak gue gara-gara nyanyi di kamar mandi? Bukan! Gue ga jadi nonton gitu? Bukan juga! Males amat, kan gue udah bilang, gue dan Miftah ga tertarik sama film itu. What? Gue galau karena ditolak cewek? Sorry boss!!! Ga ada di dalam kamus gue ditolak cewek. *angkat kerah

Jadi apa dong?

Oke-oke gue kasih tau, gue itu galau karena ditikungin. Paham lo semua?! Kalau lo ada yang ga ngerti apa arti ditikungin, pliss jangan cari di KBBI, soalnya sampai bulu ketek lo keluar pohon kaktus juga kaga bakal ketemu. Jadi, maksud ditikungin itu diduain alias diselingkuhin. Hoho.. Coba, gimana perasaan lo, ketika lagi cinta-cintanya sama seseorang; terus lo tau kalau orang itu bermain di belakang lo. Dan yang lebih parahnya lagi adalah orang itu putusin lo dengan berbagai macam kedustaan yang dibuat-buat. Pasti sakit kan? Rasanya tuh kayak kejatuhan duren dan nancep tepat di uluh hati tau ga!!! *lebay.. hohoho

Tapi ini seriusan lho. Saat gue melewati fase galau ga jelas itu, gue ngerasa patah semangat banget, kayak ga punya tempat untuk bersandar. *nyender aje di batu nisan.. :p

Oke, tanpa berbasabasi lagi, gue mau langsung ke kronologinya… cekidot!!

Sebut saja cewek yang gue maksud itu bernama Inem, dan cowok yang jadi orang ketiga itu Paijo.

Saat gue kuliah, tiba-tiba hp gue getar, ternyata ada sms masuk. Sms itu dari Inem, yang intinya ngajak putus. Tapi dengan bahasa yang halus. Inem bilang, kalau dia mau fokus kerja, dan ga mau diganggu dengan urusan cinta. haha sebenernya itu lagu lama banget yaa. Hallo! Gue ga bego kali, buat apa gue dari kelas 7 SMP sampai kelas 12 SMK selalu peringkat 1, kalau masih bisa dibegoin dalam masalah kayak gini hahaha. *nyombong

Udah ketauan kok dari status Fbnya Inem. Jadi, gue itu udah curiga sebelumnya. Kok dia nulis status yang agak romantis, tapi dikomen sama orang dengan sindiran untuk cowok lain yang bukan gue. Dan lo tau cowok itu siapa ? dia adalah Paijo dari goa hantu. hahahaha :p

“Kenapa kamu tiba-tiba mutusin aku?” tanya gue penasaran.

Inem jawab, “aku mau fokus kerja dulu, dan suatu saat aku bakal balik lagi ke kamu.”

“kenapa kalau mau fokus kerja, kamu dekat sama Paijo, sampai-sampai punya niat mengunjungi dia di Jombang?” tanya gue.

“Aku cuma mau silaturahim, dan ga lebih. Aku janji bakal balik lagi ke kamu” jawab inem.

Alasan bullshit dan freak itu terlontar dari mulut busuknya si Inem. Dan lo tau, akhirnya Inem dan Paijo sekarang sudah jadian. Hahahaha, emang awalnya gue galau banget. Belajar ga fokus, organisasi kacau, dan mau ngapa-ngapain tuh mager. Kayaknya gue kehilangan semangat, dan males untuk hidup. Tapi, lo tau? Gue kembali bangkit, setelah gue dapat pengarahan dan pencerahan dari beberapa teman terbaik gue. Terutama Miftah, Hany, dan Alvi.

Mereka memang janji untuk membuat gue move on. Mungkin karena mereka melihat status gue yang kacau berantakan kayak rumah yang kena angin puting beliung kali ya. Jadi mereka inisiatif untuk itu.

“Tar, ngumpul yuk, mau move on kaga lo?” ajak Miftah.

Gue jawab, “ngumpul dimana?”

“di rumah gue, bareng si Hany ama Alvi.” Tukas Miftah sambil mukul pundak gue.

“yaudah jam berapa?”

“Jam 7 malem.” jawab Miftah.

“sipp.” Tangan gue mengacungkan jempol.

Senja menghilang, petang tiba. Jam menunjukan pukul 19.30 WIB. Biasa, kalau kita ngumpul, pasti gue yang selalu datang telat. Hahaha, maklumlah orang sibuk. Banyak urusan, mau berangkat aja nandatanganin surat-surat dulu. (tagihan utang. Hoho :D)

Gue telat 1 jam. Sampai-sampai makanan udah tinggal bekas-bekasnya. Mereka udah pada pesta, gue baru datang.

“Assalammu’alaikum” datang dengan sapa.

“Wa’alaikumussalam” jawab serentak.

“Mr Galau datang, hahahaha” Hany Meledek.

  Cerpen Cinta

“ah elu, temen lagi galau kayak gini malah diledekin, tega lo yaa? Mif, bikinin gue makanan!!” Gue kesel.

“galau-galau laper juga lo!!” saut Miftah.

“yaelah, masa lo pada makan spageti, gue cuma dapet ampas-ampasnya?” Ujar gue.

“iye iye gue bikinin” Miftah masuk ke dalam dan membuat makanan buat gue.

Setelah makan, gue langsung ceritain semua permasalahan dari awal hingga akhir. Mereka memang sohib yang paling mengerti perasaan gue. Mereka berkali-kali meyakinkan gue, kalau Inem itu ga pantes buat gue. Terlebih Miftah, rumus yang dia kasih, mujur banget.

“udah si Tar, lo tuh pinter, masih banyak cewek yang mau sama lo” tukas Alvi

“bener tuh Tar.” Hany menambahkan.

“Tapi gue tuh masih mikirin terus gan, gue juga ga tau kenapa bisa segalau ini.”

“coba lo makan cokelat deh, cokelat tuh bisa menghilangkan galau tau” Jelas Hany.

“Sherina lu??”. Tanya gue.

“iya serius gue. Apalagi kalau makan cokelatnya bareng-bareng, dan lo nraktir kita, 100% galau lo ilang dah, hahaha.” Hany ngomong kayak ga punya dosa.

“ahh parah lo, temen lagi kayak gini, masih juga diporotin.” Pungkas gue sembari cemberut.

Miftah menambahkan, “nih Tar, gue kasih rumus ya, supaya lo bisa lupain Inem.”

“rumus apaan?” Tanya gue.

“Lo inget-inget keburukan-keburukan Inem dan lo harus lupain masa-masa indah lo bersamanya” tegas Miftah sambil mukul paha gue.

“benar tuh Tar.” Hany mengiyakan.

“wah, benar juga bro, gue bakal coba, tapi kalau gue lagi ngumpul sama kalian, galau itu kayak ngilang gitu tau. Eeh pas sampai rumah gue kepikiran lagi.” Jelas gue

“yaaa, kan gue bilang kalau lo kepikiran, lo harus palingkan pikiran lo itu, ke rumus tadi. Paham lo?!” Tukas Miftah.

“iya gue paham.” Sambil mengangguk 3 kali.

Gue langsung menerapkan rumus yang dianjurkan oleh 3 makhluk itu. Dan akhirnya gue bisa kembali move on. Yah, hanya membutuhkan waktu 2 minggu kok. Hingga ending dari semua ini ialah gue dapat pendamping yang jauh lebih baik dari Inem. Thanks God…. J

Thanks Miftah, Hany, and Alvi…

Kalian udah bikin gue move on.. dari kalian gue belajar arti pertemanan yang sesungguhnya. Ternyata teman memang penenang jiwa yang paling ampuh. Gue ga akan pernah menyia-nyiakan keberadaan kalian. Sekali lagi terimakasih. J

CATATAN :

Cerpen ini hanya fiktif belaka. Gue mohon maaf yang sebesar-besarnya apabila ada di antara kalian yang mengalami kejadian serupa. Atau memiliki kesamaan peran dalam cerita ini.

Gue hanya ingin menuangkan kreasi dalam bentuk cerpen dan ga lebih. Walaupun ini adalah pengalaman pribadi , tapi sebenarnya cerpen ini gue lebih-lebihkan. Terutama pada percakapan gue dan Nyak. Hahahaha percakapan itu memang pernah terjadi, tapi ga pakai bahasa yang seperti tertulis dalam cerpen lho.

Namun, tetap saja esensi cerita dari pengalaman peribadi gue ini, sama sekali ga berkurang.

Gue rasa kalian dapat menerjemahkan maksud dari catatan ini..


Cerpen Persahabatan – Menunggu Mentari Bersinar

Aku bersikap cuek karena aku menganggap dia hanyalah junior ku dan aku adalah seniornya, wajahnya yang begitu polos membuat aku selalu ingin ngerjainnya, kami sering bertemu dalam suatu perkumpulan, ternyata dia lebih tua dari ku bahkan dia adalah dosen ku.

Liburan telah usai dan perkuliahan dimulai, jantung ku berdetak kencang saat mendengar berita dari teman bahwa ada seorang dosen baru yang tampan, pintar dan baik lulusan dari Newzeland yang akan mengajar kami mata kuliah Statistik namanya Pak rino. Aku syok setelah mendengar berita itu “ ini gawat bisa-bisa nilai ku dapat E” ujar ku. Emangnya kenapa??? Kok bisa dapat E proses pembelajaran belum dimulai. “ ya,,, panjang ceritanya “ kamu kenal dengan pak rino??? “ ya kenal makanya aku takut karena aku sering ngerjain pak rino melalui sms dan aku tidak tau kalau dia adalah dosen baru di kampus kita. “ itu makanya jangan sering ngerjain orang kamu kena imbas nya. Mereka langsung tertawa. beberapa menit kemudian pak rino masuk dan langsung mengajar statistik, aku pura-pura tidak kenal.

Ternyata asik juga belajar dengan pak rino orang nya pintar dan hebat kata teman ku riri. Aku langsung memukul kepalanya “ Ah biasa saja tidak ada yang spesial, “ mmmm kok kamu ngomong kayak gitu jangan-jangan kamu cemburunya dan kamu suka sama pak rino. Aku hanya terseyum dan kami langsung pergi ke RS untuk mengambil hasil tes pemeriksaan aku kemaren. Ternyata aku di ponis penyakit yang mematikan dan aku hanya bisa bertahan hidup beberapa tahun lagi. Tubuhku gemetar setelah mendengar hasil pemeriksaan teman ku riri langsung memeluk tubuh ku dan berkata kamu harus bertahan hidup untuk keluarga dan masa depan mu riri langsung menghapus air mata yang membasahi pipi ku.

Aku berjalan keluar dengan wajah yang nunduk aku tidak bisa menerima semua kenyataan ini, riri selalu mencari cara untuk menghibur ku tetapi tetap tidak berhasil. Beberapa bulan kemudian penyakit ku kambuh, aku tidak suka dirawat di rumah sakit jadi aku hanya berbaring dan dirawat dirumah, kakak via datang menjenguk dia langsung marah karena tidak memberitau dia kalau aku sakit, kakak punya kabar baik untuk kamu? Ternyata rino ketua anak kerinci itu dosen di kampus kita. Aku hanya cuek dan berkata aku sudah tau. Kok kamu cuek ,, dia bukan siapa-siapa saya kenal aja hanya selintas ya mungkin dia sudah punya pacar untuk apa nganggu orang sudah punya cewek buang-buang waktu saja, awasnya kalau nanti kamu jatuh cinta. Telpon berbunyi no tidak dikenal,,, hallo selamat pagi ini dengan Ami “iya” ini dari pihak rumah sakit mau memberitau bahwa diagnosa penyakit anda kemaren salah karena data anda tertukar dengan orang lain jadi diagnosa anda hanya gejala maaq. Bearti aku tidak jadi mati sus “ujar ku” sambil tertawa lepas. “ Iya ami “ terima kasih sus atas informasinya. Ami langsung berteriak kencang sambil berkata Aku tidak jadi mati.

Tugas mulai numpuk banyak yang harus dikerjakan tugas akhir sudah menunggu. Aku pusing tidak tau apa yang harus dikerjakan, selintas dibenak ku teringat Rino dosen dikampus, aku langsung menghubungi kak via dan minta no kak Rino. Untuk apa kamu no kak Rino “ujar Via” aku mau nembak kak Rino jadi cowok aku,,, aku langsung tertawa dan bilang tidak…….. cuman bercanda… ini mau minta bantuan, sekarang aku sibuk nyusun terus contoh skripsinya tidak ada ya mungkin dia bisa bantu aku untuk pinjam skripsi di perpustakaan, kalau mahasiswa tidak diperbolehkan bawa pulang ya harus minta bantuan sama kak Rino mungkin cara itu bisa. Aku langsung menghubungi kak Rino karena dia seorang dosen aku panggil dengan sebutan Pak Reno, Pak Reno ini Ami anak kerinci,, maaf bukan Reno tapi Rino sory no nya tidak di save kemaren. Ya tidak apa-apa pak aku langsung menceritakan maksud dan tujuan, ya nanti Sore saya antar ke rumah kamu “ujar Rino”. Ya pak makasih,, jam menunjuk pukul 05:00 wib kak Rino belum juga datang dan sms, aku jadi panik jangan-jangan dia bohong, akhirnya aku sms dan menanya kapan dia mau mengantar skripsi, ya dia Balas sebentar lagi, satu sms masuk, gimana kita jalan-jalan sore, maaf pak sebentar lagi magrib coba tadih siang bapak ngajak pasti kami bisa. Ya sudah bapak sudah di depan rumah kamu cepat keluar. Aku langsung keluar dan menghampirinya silakan duduk pak. Tidak usah soalnya sudah magrib Rino langsung memberi skripsi dan dia berpesan jangan disimpan tapi dibaca. Rino langsung pamit pulang. Sejak itu aku sering bertemu dia dan smsan, aku tidak tau setan apa yang telah masuk kedalam pikiran ku, aku selalu teringat dengan wajah, seyum dan tawanya di setiap sujud ku aku slalu berdoa yang terbaik karena aku tidak mau disakiti dan menyakiti, aku baru sadar dan teringat janji aku kepada papa kalau kedatangan aku kesini hanya mencari ilmu bukan mencari yang lain.

Aku tidak tau perasaan apa yang telah Allah kirimkan. Aku menangis dalam setiap sujud, mungkin ini cobaan untuk ku. Aku tidak mau menyakiti hati seseorang akhirnya aku memutuskan Rino menjadi kakak ku selama aku kuliah di Bandung. Setiap hari aku selalu ngerjain dan menganggu aktivitas pak Rino agar aku tidak merasa kesepian dan sendiri di bandung. Ke esokannya aku duduk di bawah pohon sambil memandang langit yang begitu luas, seorang wanita datang menghampiri ku dengan wajah yang sedih dan kecewa, lalu aku bertanya, kenapa kamu sedih? Wanita itu hanya terdiam. Kalau ada masalah ceritakan biar perasaan kamu bisa tenang dan lega, berlahan-lahan wanita tersebut langsung memeluk ku dan dia mulai menceritakan masalahnya. Kak saya mencintai orang yang salah, dia tidak mencintai saya, dia hanya menganggap saya sebagai teman. saya begitu berharap dia akan mengatakan kalau dia suka dan cinta. kami sering bertemu dan jalan berdua. Saya baru tau kalau dia juga sering jalan dan Cetting dengan teman kuliah, hati saya begitu hancur dan sakit kak. Betapa bodohnya saya mengharap dia menjadi pacar saya, Aku langsung mengusap punggung dan berkata sabar, mungkin dia bukan yang terbaik untuk kamu, jika dia adalah jodoh kamu Insaallah Allah akan mempersatukan kalian dan menunjukan jalan yang terbaik untuk kamu dan dia. Kalau boleh kakak tau siapa orang yang kamu suka, dengan malu-malu dia menjawab Pak….. Pak Rino,,, Apaaaa????? Aku terkejut pak Rino? Ya kak dia orang kerinci dan dosen di kampus kita. Ooo Pak Rino masih satu kampung dengan kakak, kakak sering sms dia bahkan kakak kerjain dia hanya sebatas kakak adek. Sekarang dia sudah tau, apa belum kalau kamu sayang dan cinta dengan pak Rino. Kalau belum katakan semua perasaan kamu, jika dia menolak tanya apa alasan dia menolak. selesaikan masalah ini dengan kepala dingin. Maafnya kakak harus pergi soalnya mau ngembali skripsi.

Aku merasa kasian dan sedih apa yang telah terjadi dengan wanita tersebut, Ya Allah apakah aku nanti akan merasakan seperti itu? Cinta tak terbalas itu sangat menyakitkan. Aku langsung sms Rino Ass, kak dimana sekarang? aku mau ngembaliin skripsi, sekarang Aku sudah di depan perpustakaan. “ Wss, kakak di kampus depan.” Aku langsung menghampirinya dan memberi skripsi. Dalam Hati ku berkata Mungkin ini yang terakhir kali aku melihat kamu, aku tidak ingin mencintai orang yang tidak mencintai ku dan aku takut cinta bertepuk sebelah tangan karena itu sangat menyakitkan, lebih baik aku menghindari bertemu dengannya. Kakak terima kasih sudah memberi pinjaman skripsi, mungkin lain kali kita tidak akan bertemu lagi. Aku langsung pergi. Rino langsung berteriak “ Tidak mungkin pasti kita akan bertemu lagi “. Semenjak itu kami tidak pernah bertemu dan sms.

3 bulan menjelang wisuda. aku sibuk dengan tugas dan pekerjaan kuliah, entah kenapa malam itu wajahnya, seyumnya dan candanya terlintas dibenak ku. Akhirnya aku langsung menghubunginya dan menanyakan kabar. Beberapa hari kemudian bayangannya selalu menghantui ku, aku tidak sanggup kalau seperti ini. Akhirnya aku memutuskan untuk bertemu dia dilapangan agar bayangannya hilang,
“Ass. Kak… nanti sore sekitar jam 04:00 wib kakak sibuk?
“wss. Kakak ada rapat
“ kalau kakak bisa nanti aku joging di lapangan sepak bola sore nanti, aku ingin bertemu kakak untuk terakhir kali aku janji setelah kita bertemu aku tidak akan ganggu kakak, 3 bulan lagi aku akan pergi dari kota ini dan tidak ada lagi yang ganggu kakak. ?
“ Ya,, Insaallah ya,,,,
Hati ku lega karena dia bilang insaallah, bearti dia akan datang. Sore harinya sudah berjam-jam aku menunggu dia sambil joging, tetapi batang hidungnya tidak kelihatan, jam menunjuk pukul 06:00 wib dengan menutup mata berlahan-lahan aku melangkah pulang dengan perasaan kecewa. Aku merasakan apa yang dirasakan oleh wanita yang aku temui di bawah pohon kemaren.

“” Ass. Kakak jahat,,, aku sudah menunggu kakak berjam-jam tetapi kakak tidak nongol sedikit pun.
“ Wss. Kakak tadih ada pertemuan dengan keluarga siswa, ngajar juga, terus rapat jadi tidak bisa datang.
“ ya kalau Job kakak padat kenapa tidak langsung nolak aja, kan gampang. Kalau kakak bilang insaalloh bearti kakak berat ke Iya alias kakak datang.
Sms ku diabaikan begitu saja, ya mungkin pertemuan itu tidak penting bagi dia tapi pertemuan itu sangat penting bagi aku agar aku bisa lupa dan bisa menghilang bayangannya di pikiran ku supaya rasa suka dan cinta tidak muncul. Tidak ada kata maaf darinya dan tidak ada rasa bersalah.. ? begitu tega dia menyakiti perasaan cewek. Aku berusaha sabar dan tegar. Aku langsung menarik nafas dalam dan aku serahkan semua ini kepada sang pencipta mungkin Allah tidak mengizinkan aku dan dia untuk bertemu mungkin ini lebih baik dari yang terbaik.

1 bulan menjelang wisuda,,, aku merasa terbebani dengan perasaan ini aku tak sanggub lagi menahan semua ini akhirnya aku memutuskan untuk mengungkap perasaan dan memberanikan diri, iya atau tidak itu terserah agar pikiran aku bisa tenang walaupun aku sudah tau kalau dia tidak menyukai ku tapi aku ingin mendengar dari diri dia sendiri biar mendapat jawaban yang pasti. aku harus menyiap mental agar tidak syok, aku berusaha mencari waktu yang tepat untuk mengatakan semua unek-unek. Malam itu sepulang dari kampus aku berbaring sejenak kata demi kata telah aku rangkul menjadi sebuah kalimat.

Aku : Ass. aku mau nanya sesuatu, mau kah kamu menjawab?
Rino : Wss. Ya, apa? (dengan cuek dia membalas)
Aku : aku sayang kamu, apakah kamu sayang kepada aku?
Rino : iya sayang sebatas kita kenal.
Aku : ok,,, sip hanya sebatas kita kenal. mungkin kamu sudah tau perasaan aku, kalau aku suka sama kamu, aku mau nanya satu kali lagi apakah kamu punya perasaan kepada aku?
Rino : tidak hanya sebatas kita kenal (“ wow jawabannya begitu tersentuh, aku hanya bisa menarik nafas panjang “)
Aku : ok mantap,,, hanya sebatas kita kenal (Berlahan-lahan aku mencoba untuk melupakannya dengan melakukan pekerjaan yang sesibuk-sibuknya) semua jawaban telah aku dapat dari kamu ternyata cinta aku bertepuk sebelah tangan. Aku mencintai orang yang tidak mencintai ku, biarkan waktu ini akan menghapus semua kenangan. Aku mencintai nya karena Allah dan untuk saat ini Aku ingin menghapus rasa itu karena Allah.

Mungkin dia bukan terbaik untuk ku dan sebaliknya. Jika dia adalah jodoh ku pasti Alloh akan mempersatukan kami jika tidak jadikanlah kami kakak adek, Alloh mendengar ucapan itu suatu saat semuanya akan terjawab. Cinta tak harus memiliki dan cinta tak perlu di pendam kalau di pendam rasanya sakit. Cinta tak harus malu mengungkapkan karena cinta adalah fakta bukan fatamargana. cinta bukan mainan karena cinta berhubungan dengan perasaan. Cinta bukan untuk dipendam tapi cinta untuk di ungkap, cinta sebagai kakak adek, cinta sebagai keluarga dan cinta sebagai seorang kekasih. Cinta ku kepada seseorang adalah tulus dengan ketulusan dan keiklasan cinta akan hilang setelah tau kalau orang yang kita cintai tidak mencintai kita secara berlahan-lahan.Mungkin dimata manusia, harga diri jatuh gara-gara mengungkapkan perasaan tetapi dimata Alloh kita tidak tau.

Dengan berjalannya waktu aku memutuskan untuk melanjukkan study ke New zeland, biarkan semua ini tinggal kenangan, Betapa bodohnya kita ternyata selama ini kita selalu memikirkan orang yang tidak pernah memikirkan kita, setelah kita mengetahui perasaannya kepada kita baru kita sadar bahwa jangan menyia-nyiakan waktu untuk orang yang tidak mencintai kita. Ungkapkan dengan jujur apa yang kita rasakan walaupun jawaban menyakitkan.


Cerpen Persahabatan – Semalam Meniti Bromo

Butir-butir pasir yang keperakan itu membumbung tinggi, diterpa laju roda-roda kendaraan kami yang terseok-seok kala melintasinya. Matahari yang sudah cukup tinggi, setidaknya mampu menormalkan kulit kami yang memucat diterpa udara dingin Tengger sedari malam tadi, yang kala ini tengah berjuang melintasi tebalnya hamparan pasir dan debu.

  Cerpen Sedih

Dan gunung itu berdiri kokoh disana, menggoda kami untuk segera menaklukkannya. Cendawan raksasa itu, Bromo, memang adalah alasan kami rela berpayah-payah membelah padang pasir sembari menahan dingin yang menggigit kulit ini. Kami ber-empat belas, dengan mengendarai tujuh motor yang semuanya Matic.
Dan jelas, itu bukanlah pilihan kendaraan yang tepat.

Acuk, yang berboncengan dengan marten di depan sana, terlihat menghentikan motornya dan melambaikan tangannya pada kami semua. Nampak Honda Beat yang dikendarai mereka telah lusuh berbalut pasir. Dan mungkin, Yamaha Mio-ku juga tak jauh beda.
“istirahat dulu,” katanya singkat. Dan kulihat, roda motornya telah terbenam pasir setidaknya lima senti dalamnya.
“wow, ekstreeeem……!!!” seru viktor sembari membuka kaca helmnya, setelah ia menghentikan motornya di samping motorku.
Dan Yuyun, yang diboncengnya, menampakkan ekspresi yang seperti baru saja selamat dari terkaman macan.
“gilaaa…….” Timpal Ernest yang menepi beberapa detik kemudian. “curam banget, yang barusan itu!”
Aku mengangguk, membenarkan.

Kami sebelumnya bertolak dari Penanjakan, sebuah tempat di kawasan Bromo yang biasanya dipakai sebagai tempat untuk menyaksikan matahari terbit. Dan kini, kami sedang meniti perjalanan menuju kawah. Bukan perjalanan yang mudah memang, apalagi dengan hanya menunggangi empat Beat dan tiga Mio. Kami harus menuruni bukit dengan jalan curam dan berbatu, hingga beberapa kali hampir tergelincir. Di beberapa turunan curam, kami harus menurunkan penumpang atau bahkan menuntun motor kami daripada mengambil resiko terjungkal. Dan setelah itu pun, kami masih harus melalui hamparan padang pasir yang luas.

Semalam Meniti Bromo

Dan disini, kami berdecak kagum sendiri kala memandang ke arah bukit di belakang kami, ke tempat yang kami yakini adalah Penanjakan. Itu kami kenali dari beberapa Tower yang berdiri tegak disana. Ada rasa kepuasan tersendiri, kala menengok kembali jalan-jalan yang telah kami tempuh. Kami tadi bediri di sana, dimana kami dapat melihat dengan jelas hamparan pasir serta puncak-puncak yang tertancap kokoh di atasnya. Kawah Bromo, gunung Batok, hingga puncak Semeru di kejauhan sana. Dan setelah kami ada di tengah padang pasir ini, kami makin menyadari betapa tingginya tempat kami tadi berpijak dan betapa panjangnya jalur yang telah dan yang masih akan kami tempuh.

Lelah? Pasti. Namun, rasanya semua terbayarkan, bila kau melihat sambutan dari langit biru yang terhampar tanpa cacat, bila kau mendengar melodi angin berpadu mesra bersama desir pasir, yang menemanimu menjelajahi kecantikan perawan alam ini.

Kini semua motor telah terparkir bergerombol pada hamparan pasir antara kawah dan penanjakan, mungkin saja tepat di tengah-tengahnya. Dan kami, berdiri sejenak meresapi tiap-tiap suara alam yang tertangkap, merasakan kembali tiap-tiap hela nafas kami, serta kulit kami yang sebelumnya hampir-hampir tak dapat merasa.
“dari sini kita kemana?” tanya Friska, dan semua kepala jadi menoleh ke arahku. Aku secara tak resmi menjadi pemandu disini.
Aku mengangkat bahu.
“kesana, mungkin?” kataku sembari menunjuk ke kejauhan sana, pada titik mungil yang kalau aku tak keliru, itu adalah sebuah Pura.

*******************
Kemarin malam, 14 Juli 2012, pukul 22.00 WIB
Kelap-kelip lampu jalanan menjelma bagai ribuan manik-manik yang bertabur di sepanjang jalan, menggantikan butir-butir mutiara langit yang masih nyaman bersembunyi dalam selimut gelap. Cukup terang, untuk membimbing hasrat jiwa-jiwa petualang kami.

Kami beriringan melintasi lenggang malam, hendak merealisasikan petualangan yang telah lama kami rencanakan. Sederhana, kami ingin menyaksikan matahari terbit dari puncak Bromo. Dan malam ini, adalah malam yang kami sepakati sebagai waktu perealisasian tersebut.

Kira-kira ada tiga jalur yang bisa ditempuh untuk mencapai puncak setinggi dua ribu tiga ratus-an meter diatas permukaan laut tersebut. Pertama, dari arah utara yaitu melalui kabupaten Probolinggo. Ini adalah jalur utama, dan merupakan jalur yang paling mudah dilalui. Di sepanjang jalan, terdapat banyak penginapan bahkan restoran, serta termasuk jalur yang paling ramai dilalui wisatawan. Masalahnya, karena kami bertolak dari Malang, maka jalur ini bagi kami adalah jalur yang paling jauh. Maka, kami memilih lintasan yang kedua, yaitu melalui Pasuruan. Jalur ini kabarnya lebih terjal dibanding yang pertama, dan juga lebih sepi. Namun karena kami berangkat bersama-sama, maka kami merasa cukup aman.

Sebetulnya masih ada jalur yang ketiga yaitu melalui Tumpang, melewati tempat wisata Coban Pelangi. Ini sebetulnya adalah jalur yang paling dekat, namun dari yang pernah kudengar, jalur Tumpang adalah jalur yang paling berbahaya. Bukan hanya karena medannya yang paling terjal, sempit dan berbatu, yang nampak mustahil didaki oleh Matic sekelas Mio, namun juga hutan lebat yang konon katanya adalah sarang penyamun yang mana sangat tidak dianjurkan bagi siapapun untuk melintasinya pada malam hari.

Maka malam ini, bertolaklah kami dari pelataran kampus Universitas Kanjuruhan Malang, menuju Pasuruan, dengan hanya bermodal papan penunjuk jalan.
Dan, seperti yang kami khawatirkan, perjalanan ini sama sekali bukanlah perjalanan mulus tanpa hambatan.
Kami menepi di bawah keremangan lampu jalan, kira-kira lima ratus meter setelah melewati pasar Lawang. Penyebabnya, adalah karena lampu motor yang dikendarai oleh Ejin dan Friska tiba-tiba meredup dan padam. Padahal, setelah dari Pasuruan nanti kami harus melalui jalanan yang sepi dan gelap.
“kenapa sih motornya?” tanya Acuk dengan sedikit nada gusar, ketika Ia dan Ernie yang diboncengnya itu menepi.
“gak tau lah!” jawab Friska sembari mengangkat bahu.
“kita cari bengkel!” seru Marten, setelah ia turun dari boncenganku. “bahaya kalau jalan gelap-gelap,”
“dimana?” tanyaku, lebih kepada diri sendiri.
Dan semua terdiam selama beberapa saat. Aku tidak tahu mereka semua sedang berfikir atau justru membiarkan kepala mereka kosong.
“Zal, kamu gak tau kah?……..”
“nggak,” jawabku cepat. Menjadi satu-satunya orang asli Malang di rombongan ini, bukan berarti aku yang paling tahu tentang segala rupa tetek bengek seperti bengkel dan semacamnya di sini. Ingin kutegaskan bahwa aku sama tidak tahunya dengan mereka.
“terus gimana dong!?” tanya Bella. Ia dan para wanita yang lain mulai terlihat resah.
Kami kembali terdiam sejenak. Sementara, sinar suram lampu jalan yang menerangi kami ini pun entah mengapa turut meredup.
“kita cari bengkel sambil jalan!” usul Alex, dan yang lain mendengarkan. “kita jalan pelan-pelan aja, masih cukup waktu kok!”
Sebagian besar mengangguk setuju, sisanya diam.
“bener, kita harus lanjut jalan!” sambung Viktor, kemudian Ia menunjuk Ejin. “kalian di belakangku aja, terus yang dibelakang kalian………..”
“aku!” sahutku, menawarkan diri.
“jangan Zal, kamu yang paling depan aja!…….soalnya kamu yang paling ngerti jalan,”
Aku mengiyakan saja. Meskipun, hanya karena pernah melewati Pasuruan bukan berarti aku mengetahui lika-liku jalan menuju Bromo. sekali lagi, kutegaskan bahwa satu-satunya pedoman kami hanyalah papan penunjuk jalan yang biasa ada di persimpangan.
Maka, kembali kami beriringan menyusuri malam yang makin larut, meniti jalur utama Malang Surabaya yang nampak tak pernah sunyi.
Dan ini hanyalah secuil kecil bongkahan rintangan yang menanti kami.

**************
Pukul 23.15
Jalanan semakin lengang, seiring malam yang semakin larut. Lampu jalanan yang tak lagi nampak membuat malam semakin perawan, yang syukurnya bintang gemintang tak lagi disembunyikan awan. Sementara di tengah keremangan ini, kami masih merayapi jalan sunyi, dengan salah satu dari kami telah tak berpenerangan lagi.

Sepi oleh hiruk pikuk manusia, namun ramai dengan ditemani mobil-mobli besar yang justru kapasitasnya semakin memadat menjelang tengah malam.
Dalam keadaan begini, susah sekali mempertahankan urutan kendaraan sebagaimana yang telah direncanakan tadi. Kami seringkali diselingi oleh oleh truk ataupun bus malam yang terkenal sering ugal-ugalan, yang mau tak mau memaksa kami untuk menghindari atau kadang menyesuaikan dengan kondisi jalanan.

Terakhir kulihat, motor Ejin yang lampunya mati itu masih beriringan dengan Viktor, sehingga aku cukup tenang berjalan sendiri di depan setelah tadi berhasil mendahului sebuah truk bermuatan penuh pasir.
Namun entah apa yang terjadi. Tiba-tiba, kulihat Fifin yang tengah dibonceng oleh Reno itu seperti memanggil-manggilku dengan panik. Ia memberi isyarat agar kami segera menepi.
“Zal, anak-anak suruh kita berhenti!” seru Marten yang tengah kubonceng
“ya, tapi jangan di tempat sepi!………..Cari tempat aman dulu!” jawabku agak keras, melawan suara dentuman mesin motorku serta truk di belakangku yang cukup kencang di telinga.
Dari kejauhan, aku melihat sebuah depot kecil yang masih buka. Kuisyaratkan pada Reno dan Alex yang masih di jangkauan pandangku untuk menepi. Lalu, dari sana kami menanti satu per satu teman kami merapat.
Ernest dan istrinya nampak syok, dan Acuk pun pucat pasi. Bella bahkan seperti hendak menangis.
“ada apa?” tanya Marten begitu semua lengkap. Nampak hanya kami berdua yang tidak tahu apa yang terjadi.
“kami tadi mau dicegat……….” Jawab Ernest, yang nampak masih kesulitan mengatur nafasnya.
“dicegat siapa?”
“orang,……….boncengan………..bawa celurit…………”
Dan bulu kudukku seketika meremang, serta malam serasa dua kali lipat senyapnya. Untuk sesaat, yang kami lakukan hanyalah merasakan denyut jantung kami masing-masing. Merasakan malam yang mulai menampakkan sisi mencekamnya.
“gimana ceritanya?” tanyaku.
Tak ada yang langsung menjawab, mungkin masih ngeri mengingat apa yang baru saja terjadi. Friska dan Fifin saling berbisik cepat menggunakan bahasa Kalimantan, sementara Acuk, lebih memilih diam tertunduk.
Viktor lah yang menjelaskannya padaku dan Marten.
“tadi, waktu kami masih di belakang truk,………..tiba-tiba ada motor yang hadang kami,…….”
“dua orang,…….boncengan,” tambah Ernes. “waktu itu, Acuk yang paling dekat sama orangnya,”
“mereka ngeluarin celurit,…………..trus yang dibelakang tanya,……….”
“tanya apa?”
Dan Acuk, dengan suara yang masih lemas, menjawab.
“dia tanya………….‘Woi…….anak Malang ya!?’…………gitu”
Dan seketika pemahaman menjalari kepalaku yang telah kebas oleh malam yang dingin ini, terutama setelah melihat slayer yang meliliti leher Acuk dan Ernest. Pantas saja!…………. Orang waras mana yang nekat bermotor ke Pasuruan dengan mengenakan slayer A***a (maaf, lebih baik tidak saya tulis)? Betapa cerobohnya………..!!
“cuma dua orang itu yang nyegat?” tanyaku.
Mereka mengangguk.
“mungkin mereka gak tau kalau kita rombongan,……”
Seorang pria paruh baya menghampiri kami. Laki-laki berjaket hitam dan berselempang sarung yang mungkin adalah pemilik depot yang kami singgahi ini, menanyakan perihal dan tujuan kami, dan kamipun menceritakannya. Syukurlah beliau cukup ramah. Beliau memberi petunjuk jalan pada kami untuk menuju Bromo, dan tentu saja menawarkan kami untuk singgah di depotnya.
Dan meskipun nampak sedikit kecewa karena kami memutuskan untuk langsung meneruskan perjalanan, pria itu masih mengingatkan kami untuk behati-hati.
“pokoknya, sekarang jangan sampe’ ada yang pisah dari rombongan!” kata Ernest, mengingatkan.
“ya, betul!……..tapi jangan lupa………” Marten memberi isyarat pada leher.
“oh, iya……” Ernest buru-buru melepas slayer yang melilit lehernya. Kalau Acuk, slayernya sudah ditanggalkan sedari tadi.
“terus, mending kami paling belakang aja, soalnya kan cowok semua!” kata Marten sembari menunjuk dirinya dan aku. Memang, diantara semua rombongan, hanya aku saja yang membonceng laki-laki.
“jangan,………Rizal tetep di depan aja!” bantah Viktor. Kemudian, Ia menunjuk Acuk. “Cuk, kamu bonceng Marten! Erni dibonceng Rizal aja,…………..nanti kamu sama Marten yang paling belakang!”
“aduuuh,…….kok paling belakang sih?” bantah Acuk, yang pucat di wajahnya belum juga hilang.
“gak apa-apa,………kan sama Marten!”
Setelah diam sejenak, Acuk pun mengangguk setuju. Meskipun, dari ekspresi wajahnya nampak ia masih keberatan.
“tenang Cuk, kan ada aku!” seru Marten sembari menepuk bahunya. “nanti kalau ada apa-apa,…….pasti aku selamatkan,……………motornya!”
Dan kami pun tertawa, memecahkan kebekuan malam yang kian memekat ini.

****************
Pukul 00.00
Kini malam telah memekat sempurna, dan kami telah ditenggelamkan dalam gelapnya. Meniti jalur sunyi diantara rimbunnya pepohonan yang menjulang tinggi. Bila tadi masih ditemui berbagai macam kendaraan besar yang menemani perjalanan kami, kini semenjak meninggalkan jalur utama dan meniti jalur mendaki dan berliku yang kami yakini—meski tak seratus persen—akan membawa kami menuju Bromo, jalanan sepenuhnya senyap. Hanya kami yang nampaknya mengisi kekosongan dari titian ini.

Beribu titik-titik terang di kejauhan, yang menyerupai bintang gemintang, menandakan kami telah jauh meninggalkan pusat keramaian. Yang ada hanya jajaran tegap pohon-pohon pinus yang makin menenggelamkan kami dalam keperawanan malam.
Di satu jalanan yang lurus dan landai, Viktor menyejajarkan motorku dengan motornya.
“masih jauh kah Zal?” tanyanya padaku, dengan pertanyaan yang sama untuk kesekian kalinya.
Dan aku sudah lelah untuk menjawab ‘tidak tahu’, jadi aku mencoba memberi jawaban lain yang memuaskan.
“kayaknya,……..” jawabku sekenanya.
“nanti di atas ada pom bensin gak?”
Nah, itu baru pertanyaan bagus.
Sebelumnya aku memang pernah ke Bromo, dan itulah kira-kira yang membuatku seperti mbah kuncen bagi teman-temanku. Padahal, waktu itu jalur yang kulalui adalah jalur dari Probolinggo, dan disana pun aku hanya singgah sebentar. Kalau melalui jalur itu, dari yang ku ingat, memang masih terdapat stasiun pengisian bahan bakar. Tapi kalau jalur ini, aku tidak tahu sama sekali.
“bensinnya siapa yang mau habis?” tanyaku, agak mengalihkan pembicaraan.
“motor Reno,”
“mestinya di atas nanti ada,” jawabku, meskipun aku sendiri tak yakin.
Dan kembali Viktor menempatkan motornya dibelakangku. Aku tahu, semuanya berharap agar jangan sampai ada motor yang kehabisan bahan bakar di tengah hutan pinus yang lebat ini.
Jalanan rasanya semakin terjal menanjak. Meski sudah kuputar penuh gas motorku ini, namun masih saja si Mio terseok-seok meniti lintasan yang entah dimana ujungnya ini.
Dan setitik cahaya di ujung jalan, akhirnya membawa sebongkah besar kelegaan. Kira-kira setelah empat puluh lima menit meniti jalur gelap nan terjal itu, kami pun tiba di pos pertama, dan langsung disambut oleh seorang petugas penjaga. Setelah mencerca kami dengan beberapa pertanyaan formal yang membosankan, kami pun dipersilahkan untuk beristirahat sejenak di area pos itu. Kata sang petugas, setelah ini masih ada satu pos lagi yang harus dilalui dan pos itu baru dibuka pukul tiga pagi. Maka, selama dua jam ke depan, mau tidak mau kami harus menghabiskan waktu di sana.
Syukurnya, selain ada warung kopi untuk kami menghangatkan badan, di pos itu juga terdapat kios yang menjual bensin eceran, sehingga hilanglah kekhawatiran kami.
Aku tersenyum, memikirkan ambisi kami yang ingin menyaksikan sunrise dari Bromo sebentar lagi akan terlaksana.

*************
Pukul 03.15
Kepalaku serasa ngilu, dan tangan ini sedari tadi telah mati rasa. Terpaan hawa dingin yang membekukan ini serasa makin tak tertahankan lagi, seiring malam yang kian mendekati pagi. Tubuh ini bahkan tak mampu untuk berhenti menggigil.

Saat ini, yang paling kuinginkan hanyalah menepikan motorku di Penanjakan, lalu disana aku dapat mencari warung untuk memesan kembali secangkir kopi panas, sembari menanti tampilnya sang mentari.
Dari sang petugas tadi, kami dapat mengetahui seluk beluk rute kawasan Bromo serta tempat-tempat yang dapat dikunjungi. Penanjakan adalah tujuan awal kami, lalu selanjutnya adalah kawah Bromo.
Dan kini kami bejalan beriringan dalam satu rombongan besar, karena selama dua jam menunggu tadi, beberapa rombongan motor lain yang bertujuan sama telah ikut bergabung. Beramai-ramailah kami melintasi jalur asri, dari kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru ini.

Semestinya sisa perjalanan ini akan jadi sangat menyenangkan, kalau saja hal naas ini tidak terjadi.
Aku berdiri dengan perasaan tak menentu, di jalan gelap tanpa penerangan, beberapa ratus meter setelah melintasi pos kedua. Campur aduk rasanya, meratapi keadaan yang entah mengapa harus motorku yang mengalaminya.
“bannya kempes Zal?” tanya Erni, dengan campuran ekspresi antara panik dan pasrah.
Aku mengangguk lemas. Menyadari, bahwa hanya kami yang tertinggal di sini. Karena, dengan adanya rombongan yang besar itu, mestinya tak akan ada yang tahu kalau kami tertinggal. Mungkin saja mereka mengira bahwa motorku telah melesat jauh di depan mereka.
“trus gimana!?”
Aku, selama beberapa saat terdiam, membiarkan kekosongan menjalari pikiranku. Kutarik nafas dalam dalam, sembari meresapi kebekuan malam yang tak sedikitpun menyembunyikan bintang. Hanya batang-batang kokoh pepohonan yang menjadi selubung gelap di sepanjang jalan.
Tidak, aku tidak ingin ambisiku kandas di sini. Masih ada waktu, dan pasti masih akan ada banyak cara. Titik-titik lemah cahaya di kejauhan—yang kami ketahui sebagai pos kedua—yang telah kami lalui barusan, setidaknya menjadi secercah harapan.
“ayo, kita tuntun motor balik kesana!”
Erni mengangguk.
Bahkan, setelah kami menuntun motor ini kembali, hawa dingin yang menggigiti kulit ini tak jua mau pergi. Tetap menyerang tiap-tiap inci dari indra perasa kami. Dan dengan tubuh yang mengigil ini, kami menghampiri pos kedua, menjumpai petugas disana.
“tambal ban ada mas, tapi bukanya jam delapan pagi,” kata sang petugas, yang seketika membuat semangat kami anjlok total. “kalau mau, mas naik ojek aja! tapi biasanya untuk dua orang, pulang pergi seratus lima puluh ribu,”
Kami tertunduk lesu di halaman pos, merenungi kelanjutan perjalanan kami yang tak jelas. Otakku rasanya beku, sebagaimana tanganku yang mati rasa. Dan kulihat, Erni hampir sama putus asanya. Kulihat jam dinding di dalam pos. Dari waktu yang tertera, mestinya satu setengah jam lagi mentari telah terbit di ufuk timur sana. Artinya, sepanjang itu pula-lah waktu yang tersisa bagi kami untuk menyelesaikan ‘misi’ ini.
“telponnya diangkat Er?” tanyaku penuh harap.
Erni menggeleng dengan lesu.
“mereka di motor sih,……….”
Kami pun kembali membisu, yang lagi-lagi diselingi angin pembeku.
“masa sih,………mereka gak ada yang sadar, kalau kita ketinggalan?” keluh Erni, disertai dengan gigilannya.
“mereka pasti sadar!” jawabku, semantap yang kubisa.
Erni menatapku dengan penuh tanya.
“pasti………..soalnya, tiket mereka ada di aku semua,” jelasku, sembari menunjukkan empat belas lembar tiket yang tadi kubeli di pos kedua ini saat hendak berangkat.
“ooo, iya ya………” kata Erni sembari tersenyum pahit. “masalahnya, mereka bisa tepat waktu apa gak?”
“berdoa saja,”
Benar, yang bisa kami lakukan saat ini hanyalah percaya pada teman-teman kami. Percaya, bahwa mereka akan segera menjemput kami—menjemput ambisi kami—yang akan terlaksana selangkah lagi.
Kami hanya bisa menanti.

  Cerpen Romantis

**************
Pukul 04.45
Kami serasa berkejaran dengan warna biru yang merambati langit dari ujung timur sana, yang dengan congkaknya coba mengusiri bintang-bintang dan para penghuni malam. Dua Beat ini ingin kami pacu sekencang-kencangnya, hanya saja terjalnya tanjakan dan tajamnya tikungan jelas tidak mengizinkannya.
Ayolah, sedikit lagi!

Rombongan telah tiba di Penanjakan, dan menyadari kami berdua tak ada. Barulah mereka mengecek handphone masing-masing. Dan jemputan pun tiba sekitar tiga puluh menit yang lalu, menyelamatkan kami yang sudah hampir seperti chiken nugget di dalam kulkas.
Acuk dan Marten tampil sebagai pahlawan, dan keahlian mereka dalam ber-ugal-ugalan adalah penentu tercapainya segenap harapan.

Aku hampir-hampir tak bisa bernafas, mendapati Marten yang tengah memboncengku ini meniti jalur di tepian tebing tak ubahnya seperti menjoki kuda sumbawa. Padahal, kalau sampai tergelincir kesana, maka jangankan untuk pulang hidup-hidup, untuk menemukan jasadnya saja rasanya susah tak terkira.
Tapi yang kulakukan adalah menyemangatinya untuk melaju lebih kencang lagi.
Warna biru tua yang mulai menjalari langit timur menandakan waktu kami tak banyak lagi, semantara kami berlari dan terus berlari, mengejar asa. Acuk yang membonceng Erni agak tertinggal di belakang sana, namun kami meyakini mereka masih dapat mengikuti.
Dan di ujung sana, akhirnya terlihat titik-titik cahaya.

Kami disambut dengan teriakan gembira, beserta banyak desahan nafas lega. Mereka menunggu kami, seperti kami menanti mereka. Kami telah berkumpul di sini, lengkap. Dan sekarang, hanya satu lagi yang harus dilakukan!
Penanjakan adalah tempat yang paling tinggi, bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan kawah maupun gunung Batok. Dari sini, semuanya tersaji manis dan menakjubkan. Dari deretan hutan pinus, lautan pasir, hingga rerimbunan bunga abadi Edelweis. Rasa takjub yang mengusir dingin dan penat tanpa sisa, dan yang ada hanya syahdu dan syukur.
Dengan semangat yang meluap-luap, kami meniti anak tangga ini dengan setengah berlari. Di puncak tangga sana, kami akan menjadi saksi terbitnya mentari hari ini. Semua berduyun-duyun, menyambut sang raja siang kala menduduki tahtanya.
“ayo Zal……..!!!” seru Ernes, sembari berlari kecil. Ia nampak mesra bergandengan dengan istrinya, berlari berdua.
“ntar aku nyusul!”
Aku menemukannya, bersandar tentram di sisi bukit. Dimana, tasbih angin dapat leluasa menyapanya melalui jendelanya yang tak berkaca. Ujung atapnya yang mengerucut pun seolah tengah menghitung bintang-gemintang, mengkalkulasikan karya cipta-Nya yang berenang-renang di angkasa.
Dan aku pun memenuhi undangan itu.
Betapa ruku’ dan sujud ini terasa amat menenteramkan, meski dinginnya air wudhu amat menyengat hingga membuat ngilu sekujur tulang. Hatiku terasa merdu sebagaimana dendang alunan lagu. Dan segenap panorama alam yang terangkai indah ini, seolah menjadi jembatan yang menghantarkan kekhusyu’an pada seisi relung hati.
Di musholla yang mungil ini, aku merasakan bahwa hati telah terhantar pada kedamaian.
Dan seuntai benang merah pun akhirnya nampak membentang di kejauhan, menghantarkan segenap mata pada satu ketakjuban. Benang merah yang membaur dengan biru gelapnya langit itu, memikat segenap mata yang tiada mampu mengungkapkan indahnya melalui bahasa. Karena pada saat ini, segenap mata itu menjadi saksi sang mentari yang tengah menggagahi pagi.

***************
Hari ini, 15 Juli 2012, pukul 09.30
Kami ber-empat belas duduk bercengkrama di tepi kawah, pada puncak Bromo. Menikmati belaian angin, pelukan langit biru, serta dikerumuni hamparan pasir yang luas. Ada rasa kepuasan tak terlukiskan, juga bangga akan diri sendiri.
Dan tak ada yang salah dengan itu.
“tadi tambal ban habis berapa Zal?” tanya Viktor padaku.
“lima ribu,” jawabku. “tapi, aku juga ngasih sepuluh ribu buat yang jaga motorku,”
Viktor mengangguk-angguk.
“habis ini kita pulang?” tanyanya lagi.
“ya,”
Aku berdiri, lalu merentangkan tanganku lebar-lebar. Bersamaan dengan itu, angin pun berhembus, seolah ingin membawaku terbang.
“kita pulang lewat Tumpang!” kataku, sembari kemudian menunjuki hamparan pasir yang membentang. “kita nyusuri padang pasir ini ke selatan, setelah itu lewat padang sabana,”
“kamu tau jalannya?”
“nggak,”
“yesss………!!!”

*****TAMAT*****


Cerpen Persahabatan – Persahabatan Sejati

Cassandra Cherly namanya. ia biasa di panggil Cassandra. Cassandra mempunyai sahabat terbaik dalam hidupnya namaanya Sarah Wibowo. Wibowo adalah nama keluarga Sarah. Cassandra dan Sarah berasal dari keluarga yang cukup. sebenarnya Cassandra memiliki banyak teman lain yaitu Kelly, Bunga, Lily, Farhan, Ardhi, Rafi, dan Andra. tetapi Cassandra menganggap Sarahlah yang paling mengerti dirinya. Cassandra dkk sekarang kelas 3 smp. Yup, sebentar lagi mereka SMA. dan cita-cita mereka semua adalah membuat sebuah Band. karena memang mereka semua bisa memainkan alat music Band kecuali Sarah. Sarah hanya bisa menyanyi. so,mereka memutuskan untuk Sarah yang menyanyi. mereka sering berlatih sepulang sekolah

Suatu hari saat di sekolah,
’’Sarah! Sarah! Tunggu!” Panggil Cassandra.
“Apa?!” Jawab Sarah cukup keras.
”kamu kenapa sih?? jawabnya gitu banget. biasa aja kali, nggak usah sewot!” Ucap Cassandra lumayan keras.
”eh, kok aku yang SEWOT?? Kamu kali!!” teriak Sarah.
”eh, kok aku?? kamu!” kata Cassandra membela dirinya.
“Kamu!”
“Bukan, Kamu!”
“Kamu!”
“Kamu!”
Tiba-tiba Kelly, bunga, lily, Farhan, Adhit, Rafi dan Andra datang.
“hei, hei stop kalian ini kenapa sih??” lerai Kelly.
”ini nih, kell si Sarah aku panggil biasa aja jawabnya Sewot banget!” ucap Cassandra.
”Ih, apan sih! Udah ah, pokonya aku males sama dia! mendingan aku main sama Bunga deh! Ayo bunga!” ucap Sarah sambil berlalu.
”eh,eh I…ii..iyaa” jawab Bunga terbata-bata.
”Sarah kenapa sih kok kayaknya sewot banget hari ini.” Pikir Cassandra.
”Sudah nggak usah di pikirkin Cass, paling bentar lagi baikan” Kata Rafi.
”Iya” Kata Cassandra

Esoknya,Cassandra mendapat kabar bahwa Sarah dan keluarganya akan pergi ke Malang. Cassandra, Kelly, Bunga, Lily mengantarkan Sarah ke bandara. Farhan, Adhit, Rafi dan Andra tidak bisa ikut karena ada Les. Sebelum berangkat, Sarah meminta maaf ke Cassandra karena sudah memarahi Cassandra kemarin. Cassandra juga meminta maaf kepada Sarah. Setelah itu Sarah pergi ke malang

Seminggu kemudian,keluarga Sarah sudah pulang dari malang. Tetapi Sarah belum pulang, ia masih di malang entah kenapa ia tidak mau pulang. Dua hari kemudian pada malam hari ada yang meng-SMS Cassandra dan teman-teman. Ternyata kakaknya Sarah. Bang Robin biasanya Cassandra cs memanggilnya. Saat yang bersamaan mereka semua membaca SMS tersebut. Smsdnya kayak gini :

Assalamualaikum
To: Cassandra, Kelly, Bunga, Lily, Andra, Rafi, Farhan dan Adhit
From: Bang Robin
Hey! maaf Abang SMS malem-malem
Tapi, abang punya berita buruk untuk kalian. Sarah kecelakaan di malang saat menyebrang jalan. sekarang, abang mau pergi ke malang menjenguk sarah. kalau dari kalian ada yang mau ikut ke malem datang ke bandara secepatnya! Abang tunggu!
Wassalamualaikum

Mereka semua pun kaget termasuk Cassandra. Saking syok nya Cassandra pingsan. Ia di bawa ke rumah sakit dan akhirnya tidak bisuk ikut dengan kawan-kawannya tersebut
Saat kawan-kawan tersebut sampai di malang mereka langsung ke rumah sakit. Di sana mereka menuju kamar Sarah di rawat. sesampai di kamar perawatan, mereka melihat ayah dan ibu Sarah menangis. ternyata sarah sudah di panggil. setelah memakamkan sarah di malang, keluarga sarah memutuskan untuk tinggal di malang. Saat sampai Jakarta ternyata mereka harus berduka lagi.kali sahabatnya Sarah, Cassandra. Ia meninggal karena ternyata dari dulu ia sudah terkena penyakit tumor otak. kemarin saat sarah di kubur, Cassandra meninggal. Hari ini Cassandra yang akan di kubur. semoga persahabatan mereka tetap sejati walau sudah tiada.


Cerpen Persahabatan – Sahabat Untuk Seterusnya

“Sya, cepat kesini!” ucapnya dengan suara tegas, namun masih terdengar lembut. “Iya Ni, sebentar”. “Cepatlah! nanti kita telat lo!” ucapnya lagi, sambil berlari, ia menggengggam tanganku. Rambut panjangnya yang tergerai menyapu tanganku, mata hitam tegas serta alis mata yang tebal dan rapi. Kulitnya berwarna sawo matang. Namanya Nuni, wajah manis serta tutur katanya, bak putri kraton.

Setelah kereta menuju jakarta itu berhenti, dengan sigap Nuni langsung menarikku menaiki kereta itu. Nafasnya yang tergesa-gesa sembari tubuh yang dibanjiri keringat, tengah diwarnai dengan tawa khasnya. Rasa lelah itupun kini ikut lenyap sembari tawa Nuni yang semakin kuat. Karena Nuni dan aku selalu merasakan hal yang sama.

Memang, hampir setiap bulan kami pulang pergi Jakarta Bandung. Bukan untuk belanja atau shopping, hanya uantuk cuci mata, cari udara segar, serta mencari ribuan tawa lagi dan lagi bersama Nuni, teman sejati, baik hidup atau mati.

TK, SD, SMP, SMA, yang sama. Serta rumah yang berdekatan disertai keluarga yang telah menyatu, sudah cukup untuk aku serta Nuni menjadi sahabat. Jika hari menjelang malam, baik aku ataupun Nuni akan keluar rumah, duduk di gazebo kayu tempat hansip setempat berkumpul, kami hanyut dalam obrolan, sembari menghitung banyaknya bintang. Jika bulan Ramadhan tiba, aku dan Nuni selalu tarawih bareng, sudah bersiap di depan rumah, memakai sendal jepit, dengan tubuh yang telah dibalut mukena berwarna putih bersih, serta tangan kanan sebagai tempat menggantungakan sajadah kecil. Intinya seperti orang banyak bilang “Kalo ada Nuni, pasti ada Marsya. Begitupun sebaliknya”.

Sabtu, 4 November 2012.
Malam itu, adalah malam yang terburuk serta malam terpahit dalam hidupku. Nuni, sang malaikat cilik itu telah dipanggil oleh Tuhan Yang Maha Esa. Dengan maksud menyelamatkan kucing pincang ditengah jalan, iya tertabrak sebuah mobil minibus. Tragis memang, tapi aku berusaha tabah, dan mengambil sisi baiknya. Aku berpendapat mungkin supir mobil itu tidak sengaja, mengantuk, atau sebagainya. Karana aku tak mau Nuni melihat kami, orang yang dikasihinya tidak ikhlas akan kepergiannya.

Felix, itu namanya, nama makhluk kecil berbulu yang telah Nuni selamatkan itu. Setelah ia diobati, Aku memutuskan untuk memeliharanya. Dan aku tahu, tindakanku itu benar. Karena, setiap Felix ada dikatku, rasanya malaikat cilik itu datang lagi, dan berkata “Sya, semuanya akan baik-baik saja, jangan suka telat lagi ya!”


Cerpen Persahabatan – Biarkan Kita Menjadi Cerita

“tenang.. rumah ini udah siap pakai kok” ucap papa Gea seakan tahu apa yang sedang Gea fikirkan ketika melihat rumah barunya.

“oh..” jawab Gea ber-oh pendek

Ya, hari ini adalah hari pertama Gea di lingkungan hidup yang baru, Tenggarong. Dulunya, bukan dulu. Mungkin, kemarin, Gea masih tinggal di Jakarta. Tepatnya Jakarta Timur. Gea pindah ketempat ini karena tuntutan pekerjaan orang tuanya. Jadi mau tidak mau Gea harus mengikuti orang tuanya kesini. Hal ini juga di anggap Gea menyenangkan, karena Gea sudah bosan dengan popularitas yang dia miliki di Jakarta.

Bagaimana Gea tidak populer? Gea yang memiliki wajah bagaikan artis, di tambah lagi dia adalah anak dari keluarga yang beruntung, terlalu beruntung mungkin. Hal itu membuat dia menjadi dikenal banyak orang di sana. Karena Gea terkenal karena dua hal tadi, Gea ingin merasakan hal lain. Mungkinkah dia akan menjadi populer juga kalau tidak ada yang tahu dengan apa yang Gea miliki.

Gea mengelap rambutnya dengan handuk saat kekuar dari kamar mandi rumah barunya. Terdengar suara blender dari arah dapur. Gea pun mendatangi asal suara itu. Terlihat mama Gea sedang asik membuat minuman, namun tidak ada sosok papanya disana. Gea pun menanyakan keberadaan papanya itu

“ma, papa mana?” ucap Gea spontan.

“papa tadi keluar, tapi ngga tau mau apa” jawab mamanya singkat.

“oh, udah lama?” tanyanya menguraikan ke-kepo-an

“lumayan sih” lagi, mamanya menjawab singkat.

“ngga mandi?” tanyaku meninggikan volume

“ssttt, papa Cuma pakai parfume. Abis Gea mandinya lama sih..” ucap mamanya dengan suara pelan

“heheh, maafin Gea deh” ucapnya sambil cengengesan

“ting, tong” terdengar suara bel dari luar. Gea pun bergegas menghampiri pintu dan membukanya.

“taraaaaa…”ucap papanya ketika pintu terbuka

“iihhh papa, ada-ada aja deh.” Ucap Gea dengan nada manja

“liat papa bawa apa? Seragam baru sama perlengkapan sekolah kamu. Besok udah bisa sekolah loh…” ucap papa Gea sambil mengangkat bungkusan yang dia pegang

“wwwwwuiiiii.. papa keren, makasih ya pa” ucap Gea kesenangan

“iya, sama-sama sayang” jawab Papa Gea seraya merangkul badan Gea.

“uh, papa bau ih” kata Gea kepada papanya

“sssttt, malu ah di dengar tetangga” ucap papa Gea dengan suara pelan sambil mendorong badan Gea masuk kedalam rumah.

“ya udah pa, Gea masuk dulu ya..” ucap Gea saat turun dari mobil.

Gea melihat gerbang sekolah barunya, tertlulis SMP Negeri 1 Tenggarong. Tulisan itu sama persis sengan bordiran yang ada di dasi barunya. Gea pun melangkah masuk, wajah-wajah asing tampak di depannya, sedang melihat Gea kebingungan. Bahkan mungkin ada dari mereka yang terpesona melihat Gea. Karena sekali lagi, Gea adalah anak yang cantiknya luar biasa.

Gea berhenti di depan kelas dengan pintu yang bertuliskan ‘Kelas IX c’. Gea melangkah masuk, matanya menerawang sekitar. Tidak terlalu menarik, kecuali seorang anak laki-laki berjambul yang sedang asik berbincang dengan seorang perempuan yang sama sekali tidak bisa di katakan cantik.

“Beruntungnya aku kalau bisa berkenalan dengan cowok itu dan menjadi cewek di sebelahnya” ucap Gea dalam hati.

Anak perempuan itu melirik Gea, sempat berpaling, namun kembali lagi matanya melilhat ke arah Gea. Dia pun tersenyum ke arah Gea, begitu juga Gea yang kemudian membalas senyuman perempuan itu. Lalu, anak laki-laki berjambul tadi berdiri dari kursinya, berdiri, lalu berjalan ke arah Gea. Gea menelan ludah dengan susah payah, tanpa sadar tangannya menarik kuat tali di ransel yang ia gunakan.

“Raka..” ucap laki-laki itu memperkenalkan diri sambil mengulurkan tangannya.

“e e e .. Gea” jawab Gea gugup kemudian membalas uluran tangan laki-laki tadi.

Mereka menjabat tangan beberapa detik, saling menatap. Namun indahnya suasana di pecah olah suara seseorang

“haii” ucap lawan bicara Raka tadi saat berada di antara gea dan Raka.

“eh, yaa” jawab Gea terkejut.

“Kinan” ucap perempuan tadi mengajak berkenalan

“Gea” sahut Gea memberi senyum.

Kinan tidak cantik, tapi entah kenapa benyak anak yang dekat dengannya, mereka merasa nyaman bersama Kinan, termasuk Raka. Hal itu membuat Gea heran dan membuat Gea ingin lebih mengenal siapa itu Kinan. Raka, Raka adalah sahabat Kinan, ada yang mengatakan kalau Raka menyukai Kinan dalam arti lain. Namun, hal itu belum terbukti sampai sekarang.

*****

Hari demi hari berlalu, Gea, Raka, dan Kinan semakin dekat dan menjadi sahabat. Rasa penasaran Gea tentang Kinan sudah berkurang, namun tidak dengan rasa suka Gea sejak pandangan pertama dengan Raka. Semakin Gea mengenal Raka, semakin Gea menyukai Raka.

“Gea !!” suara seseorang memecah lamunan Gea

“eh, Raka” ucap Gea terkejut

“nih..” ucap Raka sambil menyerahkan sebuah flashdisk

“buat???” tanya Gea kebingungan

“kan kamu udah ketinggalan materi, di dalem sini ada rinkasan materi pelajaran kita. Jadi kamu bisa ngopi isinya” jawab Raka menjelaskan

“oh iya, makasih ya” ucap Gea sambil tersenyum

“iya sama-sama” jawab Raka membalas senyuman Gea

Gea terdiam melihat senyum manis yang tersungging di bibir Raka. Jantungnya berdetak sangat cepat, nafasnya terasa sesak, dan tengorokannya terasa tersangkut sesuatu. Karena Gea adala sahabat Raka, wajar apabila dia seudah terbisa melihat senyuman Raka. Namun, yang kali ini berbeda, yang ini, khusus untuknya.

“Gea..!!” lagi, suara tu memecah lamunan Gea

“ha? Kenapa?” jawab Gea terkejut

“aku, lagi suka sama cewek” ucap Raka tiba-tiba.

“oh ya? Siapa?” tanya Gea penasaran.

“rraaahasiaaaa!!!” jawab Raka tersenyum lebar sambil meninggalkan Gea.

“Raka, Raka !! ih, ngga asik ah kamu” ucap Gea mencoba menghentikan langkah Raka, tapi Raka tetap melangkah kan kakinya keluar kelas.

*****

“brukk !!!!” bunyi suara buku Kinan yang berjatuhan dari genggamannya. Kinan lalu memunguti buku-buku itu yang berserakan di jalanan. Tiba-tiba, tangan seseorang membantu Kinan memunguti buku itu, ternyata Raka. Kinan hanya tersenyum melihat Raka yang membantu dirinya.

“kinan..” ucap Raka memanggil nama Kinan pelan

“ya? Jawab Kinan tanpa melihat ke wajah Raka

“Kinan, liat aku” ucap Raka sedikit memaksa

“kenapa Raka?” Tanya Kinan saat malihat wajah Raka

“aku suka sama kamu” ucap Raka spontan

“aku tau” jawab Kinan santai sambil tersenyum

“jadi?” tanya Raka meminta jawaban

“aku lebih suka kalau kita temenan” jawab Kinan singkat

Raka terdiam, hatinya sedikit tergores tapi tidak terlalu parah. Karena sebelumnya dia memang ragu akan jawaban Kinan. Raka hanya menyunggingkan senyum dari bibirnya.

*****

“Gea, aku suka sama kamu mulai pertama aku lihat kamu” ucap Raka kepada Gea.

Gea terdiam, tidak dapat berkata-kata sama sekali. Inilah yang dia harapkan sejak pertama masuk sekolah. Jantungnya berdetak terlalu cepat, keringat dingin mengalir di tubuhnya. Belum sempat dia menjawab ungkapan Raka, ada seekor kucing yang mendekati Gea. Gea takut kucing, otomatis dia menjauh dari kucing itu. Namun kucing itu malah semakin mendekat dan tiba melompat ke arah Gea

“awww!!!” jerit Gea saat terjatuh dari tempat tidur.

Mimpi yang indah sekaligus mengerikan mampir di malam Gea setelah mendengar Raka sedang menyukai seorang perempuan. Gea penasaran siapa yang di sukai oleh Raka, rasa penasaran itu selalu membayangi Gea sampai kedalam mimpi. Gea melirik jam dinding, jam 3 pagi. Gea merasa tidak sanggup untuk melelapkan matanya lagi. Gea pun teringat dengan flashdisk yang di berikan Raka kepadanya.

Gea bergegas menyalakan laptopnya, lalu mengecek data dari flashdisk tadi.

“kinan?” ucap Gea kebingungan melihat nama Flashdisk itu.

Ternyata itu adalah flashdisk Kinan. Gea pun mememukan data ringkasan materi yang ia cari-cari

“diary?” ucap Gea ketika melihat sebuah file dengan nama diary.

Kemudian Gea membuka file itu, dan ternyata, itu adalah catatan harian Kinan. Sempat dia ingin membuka file itu, namun dia masih ingat akan adab kemanusiaan. Diary ini adalah pribadi dan Gea tidak boleh membacanya tanpa mendapat izin dari yang bersangkutan.

Namun rasa penasaran Gea tentang isi diary itu mengalahkan adab kemanusiaan tadi. Dibacanya isi file itu secara berurut. Gea terkejut melihat isinya yang ternyata

*tanggal tidak di tampilkan*

“check up ke dokter setiap 2 minggu. Ngga tau ini memang kewajiban atau Cuma untuk jaga kesehatan. Mama ngga ngasih tau alasannya =(“

“tervonis penyakit yang ngga pernah ku bayangkan bakal bersarang di badanku. Ternyata inlah jawaban dari setiap check up rutin yang aku jalani. Biarkan ini menjadi rahasia =|”

“terima kasih atas penyakit yang engkau berikan tuhan =’) berkat itu aku selalu bersyukur dengan apa yang telah aku miliki dan apa yang telah aku jalani =”)

“hari ini pindah ke Tenggarong . good bye SMP 1 Samarinda =’)”

“teman baru, ramah, ganteng, baik, pengertian, perhatian. Tipe cowok sejati =)”

“semakin dekat. Bolehkah aku berharap memiliki dia ?” biarkan aku bermimpi sejenak ya tuhan =)”

“derita yang aku alami terus bertambah seiring berjalannya waktu. Itu berarti semakin sedikit waktu aku bertahan di dunia ini. Ya tuhan.. biarkan aku bahagia selama sisa hidupku =)”

“seseorang datang lagi, seseorang yang mungkin akan memperjauh jarak di antara kita. Kuharap itu semua ngga akan terjadi =)”

“rasa yang aku rasakan terbalas. Akhirnya dia nyatakan rasa yang sama kepada ku. Tapi maaf, karena aku hatimu terluka. Sungguh aku tak layak bersamamu =(“

“dia suka kamu =) kamu cocok kok sama dia =) aku rela biarkan kamu bersama dia, asalkan kamu bisa ngerasakan cinta dengan orang yang memang pantas untuk kamu =)”

Gea terdiam melihat isi bacaan itu. Di satu sisi, Gea sadar kalau sikap baik Kinan itu memang takdir yang harus dia jalani. Mata Gea sedikit berlinang mengingat isi diary itu. “Apa semua tingkah laku baik teman-teman karena mereka tau tentang keadaan Kinan. Tapi, Kinan kan bilang biar jadi rahasia. Ya ampun, aku harus gimana? Apa aku harus pura-pura ngga tau apa-apa?” ujar Gea bertanya dalam hati.

Tidak terasa,waktu sudah menunjukkan pukul 6 pagi. Geaa pun meninggalakan laptopnya yang dalam keadaan mati dengan sedikit cemas tentang apa yang telah dia ketahui.

*****

Pagi hari datang lagi, Kinan melangkah pelan menelusuri sekolah

“kinan!!” ucap seseorang yang menghentikan langkah Kinan. Kinan pun membalik badan dan dan berkata

“eh, Raka”

“Kinan, aku tau kamu ngga suka sama aku. Makanya kemaren kamu nolak aku. Tapi tolong, buat aku merasa special di dekatmu walau cuma sebagai teman” ucap Raka dengan wajah sedikit memelas.

Kinan tersenyum, dia hendak berkata. Tapi ada suara teriakan seseorang yang sudah mendahului ucapan Kinan.

“raka!!!” ucap Gea berteriak dengan nada sedikit marah

“iya, kenapa Gea??” Tanya Raka kebingungan

“aku mau ngomong sama kamu” ucap Gea mengabaikan pertanyaan Raka lalu menarik tangan KInan pergi menjauh dari Raka.

“Gea, Gea??” teriak Raka mencoba menghentikan tindakan Gea yang kelihatan sedikit marah.

Gea membawa Kinan ke bawah tangga dekat toilet perempuan. Gea terlihat sangat marah. Kinan ketakutan melihat sikap Gea yang mengerikan.

“rahasia kamu ada sama aku!” ucap Gea memulai pembicaraan

“ha? Maksud kamu?” ucap Kinan kebingungan

“ya, aku tau kalau kamu lagi ngidap penyakit serius. Itu rahasia kamu kan?” ucap Gea dengan nada sinis

“Gea, dari mana kamu tau itu? Ucap Kinan cemas

“ngga penting aku tau dari mana. Yang jelas kalau kamu mau rahasia itu ngga ketahuan siapa-siapa, kamu harus ikuti keinginan aku!” ujar Gea mengancam

“mau kamu apa Gea. Aku bakal ikutin kalau itu bisa menjamin rahasia aku ngga terbongkar” jawab Kinan memohon

“kamu harus jauhin Raka. SELAMANYA!” ucap Gea mengakhiri pembicaraan kemudian meninggalkan Kinan dengan ancaman yang telah dia berikan. Kinan menunduk meringis atas apa yang telah ia dapatkan. Kinan berjalan meninggalkan tempat dimana ia di bully oleh Gea. Saat menaiki tangga, tiba-tiba kepala Kinan pusing. Pandangan matanya kabur, lalu hilang.

“bbuuugggkkkk!!!” suara badan Kinan yang terhempas ke lantai bawah

*****

“halo? Gea ?!! cepat kerumah sakit A.M Parikesit sekarang ! Kinan tadi pingsan, sampai sekarang belum siuman. Sekarang aku lagi dijalan. Cepat!!” ucap Raka melalui telepon dengan nada cemas

“oh iya. Aku kesana.” Ucap Gea mengiyakan lalu menutup telepon

Gea cemas mendengar berita itu, gea teringat akan diary Kinan itu. Apa ini semua karena ancaman yang Gea katakana kepada Kinan tadi.” Kinan, maafin aku. Aku ngga akan maafin diri aku sendiri kalo aku ngga sempat minta maaf secara langsung ke kamu” ucap Gea dalam hati.

Gea mengambil helmnya lalu bergegas mengendarai motornya menuju rumah sakit. Beberapa menit berlalu, Gea sampai di rumah sakit. Dia pun memarkir motornya dan berlari menuju gedung rumah sakit. Tepat di depan lobi, Gea menelepon Raka

“halo, Raka. Aku sudah nyampe di rumah sakit, kamu dimana? Aku ngga tau Kinan ada di ruangan mana?” ucap Gea saat teleponnya di angkat.

“halo? Halo?” ucap seseorang dari seberang

“loh? Ini siapa? Raka mana? Tanya Gea cemas saat mengetahui teleponnya bukan di angkat oleh Raka tapi orang lain. Terdengar suara riuh disana

“halo mbak. Ini temennya mas yang pakai motor scoopy putih kah?” Tanya seseorang yang berbicara melalui ponselnya Raka

“iya, Rakanya mana? Ada apa sih?” Tanya Gea semakin cemas

“ini mbak, mas yang pakai scoopy putih tadi kecelakaan, helmnya lepas terus hapenya jatoh. Masnya tadi langsung pergi aja.” Ucap orang itu menjelaskan

“orangnya luka?” Tanya Gea penasaran

“kepalanya tadi berdarah mbak.. tuuut tuuuut tuuuuuuuut…..” telepon pun terputus tanpa di sengaja.

Gea menangis, terduduk di dekat pintu lobby, dia tidak memperdulikan orang-orang di sekitarnya. Dia takut Raka kenapa-kenapa. Lalu, datang seseorang yang mengangkat badannya berdiri. Ternyata itu Raka, jaket Raka terkena lelehan darah yang mengucur dari kepalanya. Gea menahan pedih yang dirasa ketika melihat lelehan darah itu.

“Kinan? Kinan gimana? Tanya Raka cemas tarhadap Gea

“aku ngga tau Raka” jawab Gea masih dalam keadaan menangis

“yaudah, ayo” ucap Raka menarik tangan Gea masuk ke dalam rumah sakit

“tapi kepala kamu…” ucap Gea terputus

“udah, biarin” ucap raka mengacuhkan perkataan Gea.

Mereka sampai di depan kamar tempat Kinan berada. Terlihat kedua orang tua Kinan menangis. Raka pun langsung masuk kedalam

“tante, Kinannya kenapa?” Tanya Raka cemas tapi dengan nada pelan

“Kinan, sudah ngga ada Raka” ucap papanya Kinan menjawab

“apa?” ucap Raka terkejut.

Gea tak berani berkata apa-apa. Gea takut menanyakan hal apapun kepada orang tuanya Kinan. Gea hanya menangis dan berkata “Kinan maafin aku. Sumpah aku ngga niat sampai segininya. Sumpah Kinan, aku minta maaf”

Raka mendekati Gea yang sedang menangis. Gea menatap mata Raka. Gea menarik nafas dalam

“Raka, aku yang buat Kinan jadi begini” ucap Gea sedikit ketakutan

“Kinan memang sudah ngidap penyakit kanker otak dan dia memang sudah di vonis ngga bisa bertahan lama” ucap Raka mencoba menenangkan Gea

“tapi.. aku yang…” ucapan Gea terpotong

“ini, surat dari Kinan buat kamu. Kata mama sama papanya Kinan, Kinan sempat nulis surat itu pas dia siuman. Tapi habis nulis surat itu, dia langsung kejang-kejang dan meninggal.” jelas Raka memotong ucapan Gea dan memberikan selembar kertas

Gea membaca surat itu yang bertuliskan

“AKU AKAN MEMENUHI SYARAT YANG KAMU AJUIN KE AKU GEA, AKU AKAN MENJAUH DARI RAKA DAN KAMU SELAMANYA. AKU HARAP KAMU BISA BAHAGIA. DAN ASAL KAMU TAU, AKU NGGA PERNAH SUKA SAMA RAKA”


Cerpen Persahabatan – Sorot Pelangi

Pagi yang seperti biasa, murid-murid melangkahkan kaki nya dengan senyuman lebar dipipi nya. Termasuk Rio, kapten basket sekolah yang banyak digandrungi oleh para wanita ini seperti biasa mengawali rutinitas nya bersama Ara, sahabat karib nya yang di kenal sejak ia duduk dibangku sekolah dasar. Rio dan Ara selalu melakukan hal bersama-sama, layaknya seorang kakak dengan adik nya mereka pun selalu berusaha untuk membuat sebuah semangat setiap hari nya dengan bersama-sama.

  Cerpen Pendidikan

Rio yang dikenal sebagai kapten basket sekolah ini adalah salah satu dari sekian banyak orang yang selalu menebarkan senyuman untuk semua orang, seperti pelangi.. sinar mata Rio mampu memancarkan aura positive bagi orang-orang yang melihat nya. Seorang siswa berprestasi ini mampu memikat semua wanita yang ada di sekolah. Tapi sayang, sejak dulu Rio tidak pernah mengerti apa itu “mencintai dan dicintai”. Sangat bertolak belakang dengan Ara, hampir semua wanita pernah menjadi tambatan hatinya. Tidak jauh beda dengan Rio.. paras wajah Ara juga mampu membuat wanita jatuh hati pada nya.

Hari-hari mereka penuh canda dan tawa, selalu ada lelucon dalam persahabatan mereka. Sampai akhirnya mereka bertemu dengan Shilla.. gadis cantik dan baik hati ini datang di kehidupan mereka. Seakan mengubah hidup Rio, semenjak mengenal Shilla diam-diam Rio menyimpan rasa pada Shilla. Hanya Ara yang tahu semua cerita Rio tentang Shilla.

“Kapan nih lo mulai deketin Shilla? Hati-hati, sob! Keburu di gebet orang”.. celetuk Ara saat bel istirahat berbunyi. Jawab Rio dengan santai.. “ah! Lo kayak baru kenal gue sehari aja.. minder gue bos deketin cewek cantik kayak Shilla. lo tau sendiri gimana penyakit gue sekarang”. perdebatan mulai panas saat mereka membicarakan wanita ini, satu-satu nya wanita yang bisa membuat jantung Rio seakan berhenti berdetak saat dua mata mereka saling bertatapan.. “kapan lagi?! Ayolah tunjukin dan kejar cinta lo itu. Gue yakin lo bisa!”.

Waktu terus berputar, kalimat Ara selalu menjadi hantu dalam ingatan Rio.. sebenarnya bukan karena alasan itu yang membuat Rio merasa tidak pantas untuk Shilla. faktor keluarga yang menjadi salah satu alasan kuat Rio, kurang lebih sudah dua tahun Ibu Rio menjadi single parent. Semenjak itu Rio berjanji hanya ingin membahagiakan wanita tercantik nya itu, yang menurutnya adalah Ibu nya.

Alasan lain yang membuat Rio takut adalah Glioma, katagori besar kanker tumor premier yang berasal dari sel-sel glia. Jenis kanker yang dimulai dari otak atau tulang belakang. Rio adalah salah satu penderita kanker tulang belakang yang mungkin mempunyai presentase untuk dapat bertahan hidup hanyalah 50%. Walau awalnya merasa bahwa kanker tersebut adalah sebuah tamparan hebat yang membuat hidupnya sama sekali tidak memiliki arti lagi, Rio secara perlahan memulai mencoba untuk menghabiskan sisa hidupnya dengan ketegaran dan besenang-senang dengan sahabatnya, Ara. Juga wanita yang di cintainya Shilla.

Ara selalu memotivasi dan meyakinkan Rio bahwa ia layak untuk mendapatkan cinta Shilla. singkat cerita cahaya kehidupan Rio mulai hadir kembali, Shilla yang selama ini didambakan nya sudah menjadi kekasih nya. berkat Ara yang selalu meyakinkannya. “Tuh.. gue bilang juga apa! Lo tuh selalu deh jangan suka putus asa sebelum mencoba. Terbukti kan sekarang Shilla bisa lo dapetin!”. Ujar Ara sambil merangkul pundak sahabatnya itu. “Sekarang gue percaya kalau selama berusaha gue pasti bisa dapetin apa yang gue mau. Makasih banget nih, Sob! Gue coba buat nikmatin hidup gue ini.” Tegas Rio dengan penuh semangat.

Seminggu kemudian Rio datang menemui dokter yang rutin ditemui nya setiap minggu untuk mengetahui bagaimana perkembangan Glioma di tubuh Rio, seakan tersambar petir saat Rio mendengar diagnosa tentang penyakitnya yang diutarakan oleh dokter.. “sel kanker di tulang belakang kamu makin menebar, harapan hidup penderita glioma mungkin hanya 46,33 bulan dengan rentang waktu 38-55 bulan” ucap dokter.. semua hening, waktu terasa berhenti saat vonis itu di jatuhkan pada Rio. Tapi Rio tidak berhenti disitu saja. Ia lebih menikmati hidup nya mulai hari itu dengan Ara sahabat karib nya dan Shilla wanita yang di cintainya.

  Cerpen Cinta

Kehadiran kanker dalam hidup Rio telah membuat hubungan antara dirinya dengan kekasihnya, Shilla dan Ibumya menjadi begitu terguncang. Di sisi lain penyakit kanker tersebut kemudian membawa Rio untuk mengenal beberapa karakter baru dalam kehidupannya yang mampu membuatnya lebih merasa bahagia atas kehidupan yang telah dijalaninya selama ini.
“Promnight tinggal nunggu hari nih, kita jadi dateng bertiga Ara, kan?” tanya Shilla pada Rio. “jadi dong.. kita bertiga nanti bareng-bareng ya kesana.” Ujar Rio dengan semangatnya.

Malam itu pun datang, semua anak terlihat bahagia saat promnight. Malam ini bisa di sebut sebagai malam perpisahan karena seminggu lagi mereka akan mengadakan hari perpisahan dan kelulusan. Rio lulus dengan nilai yang memuaskan, peringkat pertama dapat diraih nya dalam Ujian Nasional tahun ini. Begitupun dengan Ara.. walaupun tidak sama dengan peringkat Rio, namun Ara mendapatkan universitas yang ia idamkan sejak dulu. Tidak ketinggalan denga Shilla, wanita yang di cintai Rio ini benar-benar lulus dengan hasil memuaskan juga di terima di salah satu universitas kedokteran.

“Hai semuanya… gue mau ngomong sesuatu nih..”. tiba-tiba terdengar suara Rio yang berbicara di tengah kerumunan teman-temannya.. “gue itu sebenernya mengidap Glioma,lhoooo.. kanker tulang belakang dan udah akut banget.. hahahahaha” Rio mengutarakan kaliamat itu dengan nada lelucon dan tertawanya yang cukup keras. Dari sisi lain ada Ara yang menarik Rio dan berkata, “hahahaha lo semua kayak gak tau Rio aja, dia kan biasanya suka bercanda.”

Semua hening, antara percaya atau tidak namun semua teman-teman Rio sekejap merasakan khawatir, tidak lain adalah Shilla.. tersentak menangis saat mendengar kalimat Rio tadi. “Gila lo,Yo! Ngomong apasih lo barusan? Mau buat perhatian baru di sekolah?” Tanya Ara dengan sinis. Dan dengan lantang nya Rio menjawab, “gue Cuma bercanda kali, dan seenggak nya biar mereka nanti gak tanda tanya waktu ngeliat gue udah meninggal”. “heh ngomong apa sih lo?!” Tegas Ara.

Hari yang di tunggu-tunggu datang. Kelulusan itu sudah didepan mata. Semua siswa antusias dengan hari ini, entah apa yang istimewa hari ini.. tapi tetap saja bagi Rio hari ini masih seperti hari biasanya, tanpa ada yang istimewa kecuali hadir nya Shilla yang ada di sampingnya. Hari yang aneh.. tidak biasa-biasanya Rio memeluk Shilla dengan erat, “Shilla.. kamu harus jadi dokter. Kelak suatu saat nanti mungkin Cuma kamu satu-satu na dokter yang bisa sembuhin penyakit aku”. Kata-kata Rio yang membuat Shilla bertanda tanya.

Mala petaka itu datang, saat semua siswa bahagia mendapatkan kelulusan. Namun tidak untuk Rio… “Yo…bangun! Rio kenapaa?!”. Suara teriakan itu datang dari belakang panggung. Ternyata Rio sudah terbaring di lantai, dengan darah yang menyelimuti hidung hingga setengah wajah Rio. Semua panik.. haru biru pun terasa di hari perpisahan ini. Semua darah penuh di setengah wajah Rio, bahkan mata itu.. mata yang mempunyai sorot seperti pelangi seakan redup, habis, dan mati tenggelam merah nya darah itu. Hari perpisahan yang mungkin tidak hanya untuk para siswa. Namun juga untuk Rio…


Cerpen Persahabatan – My Life Without Sound

Perkenalkan, namaku Theresia Suhandi. Biasa dipanggil, Theresia atau malah… si tuli? Hidupku penuh warna namun tidak dengan suara. Ya, ibuku baru tahu bahwa indra pendengaranku tidak berfungsi dengan baik saat aku berumur 2 tahun. Aku selalu bersikap acuh tak acuh ketika namaku dipanggil. Karna itulah ibu menaruh curiga pada pendengaranku. Beliau lalu membawaku ke dokter THT. Alhasil, dokter menyatakan bahwa pendengaranku tidak bisa bekerja sebagaimana mestinya pada anak normal. Sedih tentu ada dalam perasaannya. Sejak itulah, ibu mulai memperkenalkanku pada dokter Ichida, dokter asal jepang yang mengajariku bagaimana caranya berkomunikasi dengan orang normal. Ibu juga banyak belajar darinya.

Kalau boleh jujur, sebenarnya, aku adalah bayi premature yang lahir tanpa ayah. Ayahku tlah lama ‘pergi’ ketika aku baru berusia 4 bulan dalam kandungan. Padahal, aku belum sempat bertemu dan bercanda. Aku tak pernah tahu setampan apakah wajah ayahku selain dari foto.

Suatu ketika, aku bertanya pada ibu, “Bu, apakah ibu menyesal karna telah mempunyai anak cacat sepertiku?”
Dan, kalian tahu apa? Ibuku malah menjawabnya dengan santai dan tersenyum katanya, “Tidak, Sayang… ibu justru merasa bangga karna tlah melahirkan seorang anak cantik sepertimu! Ayah juga pasti begitu. Kau tidak cacat. Kamu kan masih mempunyai 2 telinga? Hanya saja telingamu itu tidak berfungsi dengan baik. Itu saja kok…”

Jawaban ibu mengenai diriku cukup membuatku merasa percaya diri untuk bermain dengan anak-anak normal di sekitar rumahku. Mereka menyambutku dengan baik dan ramah. Ketika aku berumur 6 tahun. Tibalah saatnya aku untuk disekolahkan. Ibu menyekolahkanku ke SDLB. Sekolah yang dituntut untuk anak penyandang cacat sepertiku. 3 tahun aku bersekolah disana. Hatiku senang karna pada akhirnya aku bisa menemui anak-anak tuli sepertiku. Semuanya berjalan lancar sampai pada akhirnya, ibu memindahkanku ke SD biasa karna Ibu melihat ada bakat dan prestasi nyata dalam diriku. Pada mulanya, kepala sekolah merasa bimbang untuk menerima seorang anak cacat menjadi siswa di sekolahnya. Setelah ibu melakukan perdebatan yang agak panjang, akhirnya kepala sekolah menerimaku menjadi siswanya dengan terpaksa ke sekolahnya.

Ibu bilang bahwa keadaanku akan jadi lebih baik ketika aku bersekolah disana. Namun kali ini, ibu salah besar. Aku tidak diterima dengan baik disana. Mereka semua menghujamku dengan perkataan pedas dan menjauhiku. Mereka bilang aku hanyalah seorang anak tuli yang sama sekali tidak dibutuhkan di sekolahanku sekarang. Hanya ada seorang anak yang setia menemaniku, dialah Raisya. Raisya tidak cacat apalagi tuli. Bodoh ataupun miskin. Akan tetapi, ia juga dijauhi oleh Teman-Teman hanya karna ayahnya dipenjara karna kasus korupsi beberapa waktu lalu. Tidak adil! Yang salah kan ayahnya? Bukan Raisya? Hukum siswa memang aneh dan menyulitkan.

***

“Anak-anak, buat kelompok masing-masing 4 orang, ya! Segera kerjakan tugas yang sudah ibu copy kan!” perintah bu Daya. Anak-anak di kelasku memanggilnya dengan sebutan miss power. Sebagai murid baru, tentu aku tak tahu jelas bagaimana julukan itu bisa terbentuk. Bu daya adalah guru PKN di sekolah baruku. Meskipun umurnya bukan lagi seumur jagung. Tapi, beliau tetap enerjik dan semangat mengajari murid-muridnya dengan se-abrek materi PKN.

Setelah bu Daya memberi perintah, semua anak langsung berpencar mencari kelompoknya masing-masing. Sementara aku dan Raisya malah berdiri mematung di sudut kelas tanpa tahu akan masuk ke kelompok yang mana. Mereka semua terlihat sibuk dengan urusannya masing-masing.
“Theresia, Raisya, kalian belum dapat kelompok?” tanya bu Daya. Nadanya terdengar mengiba. Beliau berjalan menghampiri kami yang masih berdiri seperti orang bodoh di sudut kelas.
“Belum, Bu…” jawab Raisya dengan nada melemah. Matanya menatap kearah lantai putih kelas.
Bu daya menghela napas pendek. Beliau tahu bagaimana posisiku dan Raisya di kelas ini. Selalu dikucilkan dan diejek, “Sekarang, siapa yang kekurangan anggota kelompok?” tanya bu Daya, mengedarkan pandangannya ke seisi kelas.
Suasana hening. Tak ada satu anak pun yang mengatakan bahwa mereka kekurangan anggota kelompok atau hanya sekedar mengangkat tangan. Padahal, tak mungkin rasanya jika kelompok mereka pas beranggotakan 4 orang. Pasti ada yang kekurangan anggota. Jumlah siswa di kelas ini kan 32. Mereka malah sibuk mengobrol dan memandang acak seakan tidak mendengar pertanyaan bu daya.

Aku dan Raisya membuang napas pasrah. Percuma saja. Biarpun 10 kali bu Daya bertanya pun tak akan ada yang mau mengakuinya. Yah, sayangnya, aku dan Raisya sudah tahu akan hal ini.
“Sudahlah, Bu. Tidak apa-apa kok kalau kami hanya berdua saja!” Raisya mengalah. Sesaat, bu Daya merasa tidak yakin pada putusannya. Namun, kemudian, beliau pun menyetujuinya juga.
“Kalian jangan sedih ya… Teman kalian bersikap seperti ini karna belum mengenal baik kalian berdua… Itu saja, kok!” bu Daya menenangkan dan membuat rasa kecewaku sedikit terobati.
Hari ini, adalah hari yang melelahkan bagi jiwa maupun mental. Tidak hanya hari ini saja tapi juga hari-hari yang sebelumnya. Mungkin juga bagi hari yang sesudahnya. Ya, aku harap suatu saat nanti, mereka bisa menerima kehadiranku dan Raisnya dengan baik di tengah-tengah mereka. Ya, semoga saja?

***

Hari ini, aku akan bersiap pergi ke rumah Raisya. Untuk mengerjakan tugas kelompok. Lebih baik, aku bersiap-siap sekarang ah…
Eh, tunggu-tunggu, sepertinya aku tidak perlu bersiap-siap lagi karna sudah cukup rapi sekarang. Hari ini, aku memutuskan untuk diantar mang Udin saja karna ibu sedang sibuk bekerja sekarang.
Sigap, aku langsung turun ke bawah dan menghampiri mang Udin untuk memintanya mengantarkanku ke rumah keluarga Narendra. Aku memasuki mobilnya dengan anggun. Setelah mesin mobil dinyalakan, mobil pun melesat dengan kecepatan normal.

Sepanjang perjalanan, aku hanya diam menatapi awan yang suka berubah-rubah bentuk menurut gerakan angin. Terkadang berbentuk boneka beruang, wajah orang tersenyum dan ada lagi yang membentuk seperti nama ‘Theresia’. Kok bisa?
“Kita sudah sampai, Non…” tutur mang Udin sambil memegang pundakku dengan jari-jarinya yang agak besar. Aku tersadar dari lamunanku. Lalu segera turun dari mobil dan memencet bel rumah. Beberapa waktu kemudian, kamera yang berada di samping kananku menyala, menampakkan wajah Raisya sedang tersenyum kearahku.
“Hai, Theresia… Datang juga kau akhirnya! Tunggu sebentar ya, biar kubukakan pintu…” Raisya berkata sambil menyunggingkan senyum selebar pelipis kiri ke pelipis kanan. Terlihat manis dari kamera. Walaupun aku tidak bisa mendengar, tapi setidaknya aku bisa melihat gerak mulut seseorang. Dibutuhkan kecermatan yang tinggi untuk itu! Raisya melongok melalui kamera ke belakangku. “… biar mobilmu juga diparkirkan kedalam rumahku!” Aku hanya bisa membalas perkataannya dengan tersenyum. Tersenyum, tersenyum dan tersenyum.

KLIK!
Layar berubah menjadi hitam kembali. Aku beranjak masuk ke dalam mobil. Tak lama berselang, aku melihat pintu gerbang terbuka dan dua orang lelaki berbaju satpam saling bekerja sama untuk membukanya. Mang Udin langsung memasang gigi mobil, melepaskan rem tangan dan mulai menginjak gas. Asal kalian tahu bahwa halaman rumah Raisya hampir sama dengan halaman sekolah Hogwarts. Dari teras rumah, Raisya sudah melambai-lambaikan tangannya untukku. Aku segera berlari kearahnya dan bersama-sama memasuki rumah Raisya. Didalamnya, terdapat banyak alat musik yang tergeletak malang di dinding-dinding rumah. Jujur, baru sekali ini aku mampir ke rumah Raisya. Ia mempersilahkanku duduk di ruang tamu dan bertanya, “Ya sudah… Kamu tunggu disini dulu! Aku mau merapikan kamar tidurku. Kamarnya berantakan sekali… Hehehe… Kamu nggak apa-apa kan kalau aku tinggal sebentar?”
“Nggak apa-apa, kok….” Jawabku tersenyum. Ia langsung pergi meninggalkanku ke lantai dua.

Di depanku sekarang ada banyak alat-alat musik. Aku tertarik pada salah satu alat musik yang terpampang di dalam lemari kaca. Penasaran, aku segera berdiri dan berjalan kearahnya. Kebetulan, lemari kaca itu tidak terkunci rapat sehingga aku bisa membukanya. Entah kenapa, jari-jariku rasanya ingin sekali memegang alat music itu. Padahal, aku belum pernah menyentuhnya sebelum ini. Dengan hati-hati, kukeluarkan alat musik itu dari lemari kaca dan mulai memainkannya. Entah aku memainkannya dengan nada yang benar atau tidak. Yang penting, aku seperti terhanyut dalam permainanku sendiri. Setelah permainan biolaku selesai, seseorang bertepuk tangan riuh di belakangku. Dia adalah, Raisya.

Tak kusangka, ternyata, Raisya memperhatikanku saat bermain biola. Saat aku bertanya apa komentarnya, ia bilang bahwa permainanku sangat indah dan membuatnya terhanyut dalam suasana. Aku tak tahu apakah itu benar atau salah. Yang jelas, komentar itu membuatku bingung sekaligus membekaskan rona merah pada pipi karna Raisya terus memuji permainan biolaku tadi. Hehehe…

***

Pagi ini, tak seperti biasanya, pak guru Jim selaku guru kesenianku sedari tadi terlihat sangat cemas. Bukankah seharusnya beliau bergembira ria karna salah satu murid didikannya, Tari berhasil menjuarai lomba bermain biola tingkat provinsi. Dan, minggu depannya lagi, juga akan diadakan lomba bermain biola tingkat Nasional?
“Mmm… Murid-murid, bapak ingin bertanya kepada kalian, apakah ada salah satu murid di kelas ini yang jago bermain biola?” tanyanya kemudian. Kami semua saling bertatapan bingung. Untuk apa ya beliau bertanya seperti itu?
“Ada pak!!” teriak Raisya dengan penuh percaya diri. Pak Jim mengernyit.
“Siapa?” tanyanya. Raisya langsung menunjuk kearahku.
“Theresia? Apakah itu benar?” tanya pak Jim lagi, kali ini ia bertanya padaku. Sontak, aku terkejut dan menggeleng-gelengkan kepala. Aku segera meraih bolpoin dan menulis di kertas, “Tidak, Pak… Raisya hanya berbohong!” lalu menyerahkannya pada pak Jim. Alis pak Jim bertaut saat membacanya.
“Percayalah, Pak… Aku mendengarnya dengan telingaku sendiri pada saat ia bermain biola di rumahku. Meskipun nadanya agak berantakan, tapi permainannya sangat indah dan mengagumkan.” Raisya meyakinkan pak Jim.
“Baiklah, Theresia… Istirahat nanti tolong kamu kumpul ke ruang musik. Saya ingin mendengar sendiri bagaimana permainan biolamu itu!”

***

Prok! Prok! Prok!
Pak Jim dan Raisya bertepuk tangan begitu permainan biolaku selesai. Itu tandanya mereka menyukai permainanku. Pak Jim tersenyum puas dan berjalan menghampiriku yang terdiam di atas panggung.
“Hebat, Nak! Apakah kau pernah berlatih biola sebelumnya?” tanya pak Jim. Lantas saja aku menggeleng-gelengkan kepala.
“Baiklah… Mulai saat ini, kau akan menggantikan Tari untuk berlomba di tingkat Nasional. Bapak yang akan melatihmu sendiri. Saya tunggu setiap hari Senin sampai Jumat di ruang music sepulang sekolah. Oke?” Seusai mengatakannya, pak Jim langsung meninggalkan ruang musik. Aku diam membisu, seolah-olah tak percaya pada putusannya. Tingkat Nasional? Memenangkan lomba biola saja belum pernah apalagi tingkat Nasional? Itu pasti akan sangat menyulitkan.
“Hebat kau, Theresia… Berjuanglah! Buktikan pada mereka bahwa kamu punya kelebihan dibalik kekuranganmu!!”

***

Sejak saat itulah, aku dan pak Jim sering menghabiskan banyak waktu sepulang sekolah dengan berlatih biola. Dan itu terus berlangsung sampai pada hari dimana aku akan mengikuti lomba bermain biola tingkat Nasional. Tentu saja, Ibuku ikut bersamaku ke tempat perlombaan.
“Lakukanlah yang terbaik, Nak…” kata Ibuku saat kami masih dalam perjalanan ke Jakarta.
Aku hanya membalas. “Aku akan berusaha sekuat tenaga.”
Dalam lomba ini, aku mendapat giliran nomor lima belas. Suasana disini sangat ramai karna banyaknya peserta yang diwakilkan dari provinsinya masing-masing. Aku merasa kecil disini.

Saat giliranku tiba, aku segera melangkahkan kaki ke panggung dan disambut dengan pembawa acara dan tepuk tangan meriah dari penonton serta juri. Aku membungkukkan badan, memberi hormat dan langsung berdiri di tengah panggung. Semua lampu menyorot kearahku. Ketika aku sedang memainkan biola, kulihat ada beberapa orang yang menangis karna terharu dengan permainanku. Ada juga yang tersenyum menikmati lagu pembawaanku. Saat itu, aku memainkan lagu Melly Goeslow yang berjudul Bunda. Setelah selesai, aku bisa melihat banyak orang berdiri dari kursi dan bertepuk tangan riuh. Ada juga yang melempar bunga mawar merah keatas panggung. Aku merasa senang sekali karnanya. Segera kubungkukkan badan dan kembali lagi ke balik panggung.

Akhirnya tiba saat pengumuman. Mereka mengumumkan mulai dari urutan bawah sampai teratas. Kenapa namaku tidak dipanggil? Aku berharap, aku akan berada di peringkat pertama.
“Pemenangnya adalah wakil dari Jawa Tengah, SD Demak, THERESIA SUHANDI!!”
Aku tersenyum ketika namaku dipanggil. Rasa senang bercampur bangga pada diriku sendiri. Tanganku gemetar ketika menerima hadiah dari panitia lomba dan bapak presiden Republik Indonesia. Ibuku tersenyum bangga atas keberhasilanku memenangkan lomba ini. Pak Jim dan Raisya pun terlihat senang akan kemenanganku.
Dan, sejak saat itu jugalah, aku tidak lagi dijauhi oleh Teman-Temanku. Mereka semua merubah sikapnya padaku dan juga Raisya.

***

Demikianlah kumpulan cerpen persahabatan yang bisa menjadi bacaan pendek menarik yang akan menemati anda melewati waktu istirahat. Semoga bacaan ini bisa memberikan inspirasi terbaik untuk pembaca.